Novel Martial Peak Chapter 50

Semua chapter ada di Martial Peak (Novel)
Olb365

Bab 50

Disponsori ~

Bab 50 – Membuang mayat

Hu Mei Er tidak berani terus berbicara, terlalu banyak kata dapat mengakibatkan kerugian, takut menyinggung Kai Yang.

“Kamu datang ke sini!” Kai Yang tiba-tiba memanggilnya, Hu Mei Er gemetar, air matanya mengancam akan tumpah. Dengan ketat dia menggigit bibirnya, memohon Kai Yang dengan sepenuh hati dan tidak berani bergerak satu langkah pun.

“Apa yang Anda takutkan? Aku menyuruhmu untuk datang, jadi datanglah! ”Kai Yang memanggil dengan tidak sabar.

Tak berdaya dan pergi tanpa pilihan, Hu Mei Er hanya bisa berjalan ke Kai Yang. Perlahan dia berjalan menghampirinya, dan berhenti ketika dia berada sekitar lima langkah darinya, menatapnya dengan khawatir.

Merasakan ketakutannya, Kai Yang merasa konyol, tetapi dia tetap menjaga wajahnya: “Patuh dan aku tidak akan menyakitimu. ”

Nada bicaranya yang acuh tak acuh membawa perasaan sombong.

Hu Mei Er menggunakan semua kekuatannya untuk mengangguk: “Saya akan mendengarkan. ”

“En. ” Baru saat itulah Kai Yang puas. Membungkuk, dia membawa mayat Nu Tao di bahunya dan melihat ke tubuh Cheng Shao Feng: “Kamu, bawa dia!”

Meskipun dia merasa mual, Hu Mei Er tidak berani melanggar perintahnya. Berlutut seolah-olah dia dianiaya, dia pergi untuk mengambil mayat Cheng Shao Feng. Meskipun dia seorang wanita, bagaimanapun dia adalah seorang praktisi bela diri dan membawa seratus jin atau lebih tidak benar-benar beban.

(TLN: Jin sekitar setengah kilogram [0. 5 kg])

“Ikuti aku . ” Melihat ke arah tertentu, Kai Yang pergi berjalan lebih dalam ke Black Wind Forest.

Hu Mei Er tidak tahu apa yang ingin dia lakukan atau dia tidak berani bertanya dan dengan demikian dia hanya bisa membabi buta mengikutinya.

Kai Yang ingin membuang mayat. Tempat ini sudah cukup sepi, tapi dia tidak tahu pasangan selingkuh mana yang mungkin memiliki sedikit keberanian dan bertemu dengan yang lain di sini.

Penyebab kematian bagi Cheng Shao Feng dan Nu Tao sangat istimewa, mereka berdua terbunuh oleh energi panas mendidih yang langsung menembus vital mereka. Jika Storm House menyelidiki kematian mereka dengan menggunakan informasi ini sebagai dasar, mungkin itu bisa menuntun mereka kepadanya.

Jadi Kai Yang harus membuang mayat-mayat jauh, memastikan bahwa orang-orang Storm House tidak akan pernah menemukan mereka.

Dua orang, satu di depan dan yang lain di belakang, berjalan lebih dalam di hutan. Hu Mei Er berkali-kali ragu-ragu, tetapi pada akhirnya memutuskan untuk tidak berbicara.

Setelah beberapa saat, sebuah danau tiba-tiba muncul di depan mereka. Mata Kai Yang bersinar dan dia memutuskan itu akan ada di sini.

Kai Yang memberi isyarat kepada Hu Mei Er untuk meletakkan mayat-mayat itu, dan Kai Yang pergi mencari dua batu besar. Ketika dia kembali, dia mengikat batu-batu ini ke mayat Cheng Shao Feng dan Nu Tao dan melemparkannya ke danau.

Menyikat tangannya, Kai Yang bergumam untuk sementara waktu: “Kamu sekarang dapat dianggap kaki tanganku, dan kamu harus tahu bagaimana harus bertindak benar?”

Selesai, dia berbalik untuk memandangnya dengan acuh.

Dengan mengatakan itu, Hu Mei Er tidak terkejut dan berulang kali menganggukkan kepalanya, “Aku tahu. ”

Fakta bahwa Kai Yang bisa mengatakan kata-kata ini berarti bahwa dia tidak memiliki niat jahat mengenai dirinya, menjamin hidupnya. Hati dan pikiran Hu Mei Er santai dan tanpa sadar dia tersentak.

“Pintar . Gadis muda yang cerdas akan selalu disukai oleh orang lain. ” Kai Yang tertawa ringan.

Sekarang dia memikirkannya, Kai Yang benar-benar tidak tahu bagaimana menghadapi Hu Mei Er karena jika dia tidak membunuhnya, dia akan selalu menjadi elemen berbahaya. Peristiwa hari ini semua disaksikan olehnya, namun jika dia membunuhnya, dia tidak bisa melakukannya. Dari awal hingga akhir, Hu Mei Er tidak melukai dia sama sekali, dia hanya berdiri di samping dan menyaksikan. Tidak mungkin karena ini, dia harus membunuhnya? Itu agak terlalu tidak masuk akal.

Setelah berjalan begitu lama, Kai Yang telah memikirkannya. Seluruh perselingkuhan ini benar-benar didorong oleh Cheng Shao Feng dan Nu Tao dan jika dia tidak membunuh mereka, maka dia hanya akan duduk dan menunggu kematiannya sendiri. Jadi, bahkan jika Hu Mei Er menyebarkan berita tentang acara ini, Kai Yang tidak sedikit pun takut.

“Apakah kamu membunuh banyak orang?” Hu Mei Er jauh lebih berani sekarang dia pikir hidupnya aman.

Kai Yang menggelengkan kepalanya, “Ini pertama kalinya aku membunuh seseorang. ”

“Tapi aku melihat bahwa seranganmu sangat berpengalaman, dan ketika kamu membunuh mereka, kamu bahkan tidak mengerutkan alismu. Sepertinya itu bukan kali pertama Anda. “Kata Hu Mei Er, tidak yakin.

Dengan mengatakan itu, Kai Yang mengerutkan dahinya. Itu benar, ini adalah pertama kalinya dia membunuh seseorang, mengapa dia tidak sedikit pun takut? Meskipun dia tidak merasakan kegembiraan, dia pasti tidak merasa takut. Saat itu, dia hanya fokus pada pertempuran, dan otaknya hanya berpikir untuk membunuh mereka, sekarang ketika dia memikirkannya, itu semua agak tidak terbayangkan.

“Apakah kamu percaya aku terserah kamu atau tidak. ” Kai Yang tidak perlu menjelaskan lebih jauh.

Mengitari danau, dia berjalan ke tempat yang paling jauh dari lokasi dia menjatuhkan mayat-mayat itu. Di sana, Kai Yang berhenti di langkahnya dan menukik kepala lebih dulu ke danau.

Selama pertempuran ini, Kai Yang tidak menerima sedikit pun luka, dia harus setidaknya mencuci dirinya sendiri sebelum kembali.

Hu Mei Er berdiri di tepi danau menunggu, sambil berpikir untuk masuk juga. Jika itu sebelumnya, dia pasti akan pergi untuk memprovokasi Kai Yang, tapi sekarang dia tidak punya nyali.

Menunggu sampai dia selesai mandi dan kembali, Hu Mei Er akhirnya berbicara: “Tunggu sebentar, aku juga ingin mandi. ” Setelah membawa mayat itu untuk perjalanan yang sangat panjang, Hu Mei Er merasa tidak nyaman.

Wanita akan selalu menyukai kebersihan.

“Baik . Kai Yang menjawab sambil meremas-remas pakaiannya, sebelum berbaring di atas batu untuk berjemur di bawah matahari dan memulihkan kekuatannya.

Tidak berani menanggalkan pakaian, Hu Mei Er langsung terjun ke danau dan tubuhnya, anggun seperti ikan di air, benar-benar terlihat. Dari waktu ke waktu, dia diam-diam akan menoleh ke belakang untuk melihat apakah Kai Yang menatapnya, tetapi dia bahkan tidak punya ** untuk melihatnya. Ini merupakan pukulan besar bagi Hu Mei Er.

Dia tidak sedikit pun tergerak?

Setelah setengah jam yang baik, Hu Mei Er akhirnya mencuci dirinya bersih dan mendarat.

** Pakaian menempel erat di tubuhnya, sosoknya yang indah dan memikat terungkap sepenuhnya. Terus terang, dia berjalan ke sisi Kai Yang dengan pipinya merah cerah dan duduk berjemur di bawah sinar matahari bersamanya.

Kai Yang membuka matanya untuk menatapnya, tatapannya menyapu seluruh dirinya, Hu Mei Er terus menundukkan kepalanya.

“Figurnya sangat bagus. ” Kai Yang bergumam, mengangguk.

Hu Mei Er menggigit bibir merah gelapnya, ekspresinya tidak bisa dimengerti: “Sebenarnya…. . Aku belum benar-benar melakukan hal-hal semacam itu dengan seorang pria, sampai-sampai satu-satunya pria yang menyentuh tubuhku …… adalah kamu sendirian. Beberapa tahun terakhir ini, satu-satunya alasan mengapa saya bertindak seperti yang saya lakukan adalah satu, untuk membantu kelompok merekrut pasangan yang lebih berbakat dan dua orang untuk membebani hubungan antara Sky Tower dan murid Storm House. Mengomel juga menjadi salah satu motif saya. ”

Mendengar ini, Kai Yang menatap kosong padanya sebelum menatapnya dalam-dalam.

“Kamu tidak percaya?” Pipi Hu Mei Er sangat merah, rahasia ini belum pernah dia katakan kepada siapa pun sebelumnya. Orang-orang luar benar-benar berpikir dia bermain setiap malam, pria yang melelahkan. Di luar, memanggil puterinya, nona, tetapi di belakangnya mereka memanggilnya pelacur, **.

“Saya percaya!” Kai Yang mengangguk, “Tapi bagaimana ini berhubungan dengan saya?”

Wajah Hu Mei Er menjadi gelap saat dia memaksakan sebuah senyuman: “Di masa depan, aku tidak akan lagi mengganggu kamu. ”

Acara sore ini, dampaknya pada dirinya agak terlalu besar.

Mendengar dia mengatakan ini, Kai Yang tidak bisa tidak merasakan hatinya santai, karena dia akhirnya menyingkirkan ketidaknyamanan ini.

Menunggu sampai pakaian Hu Mei Er mengering, baru kemudian keduanya meninggalkan danau.

Untuk menghindari mata dan telinga orang lain, Kai Yang dan Hu Mei Er berpisah sejak awal, masing-masing mengembalikan sekte mereka sendiri.

Setelah dia kembali ke gubuk kayunya, dia beristirahat sejenak sebelum pergi ke Coiling Dragon Stream. Pertempuran hebat ini telah menghabiskan Yang Liquid yang diperolehnya dengan susah payah. Secara alami dia harus dengan cepat mengisi Yang World Qi-nya, jika tidak ketika dia mengalami situasi seperti ini lagi, dia tidak akan memiliki cara untuk menghadapinya.

Dia tidak hanya mengonsumsi dua tetes, kekuatan itu membangkitkan tekad kuat Kai Yang, karena dia tidak akan pernah membayangkan bahwa Yang Liquid mungkin begitu hebat. Dia hanya pada tingkat delapan tubuh marah, jika Kultivasinya lebih tinggi, bukankah Yang Liquid mungkin lebih kuat? Tidak peduli alasannya, Kai Yang gatal untuk memulai latihannya lagi.

hal. s. Ternyata hari ini berakhir menjadi rilis ganda, suguhan untuk Anda pembaca dan kami telah mencapai bab 50! Tapi siapa yang akan berharap Hu Mei Er mengaku seperti itu? Oh, Anda mau nama bab selanjutnya? Hah? Itu adalah calllllllleeeeeedddddddd Bab 51 -xxxxxxxxxxxxxxxxxx. Bleh tunggu sampai besok. Juga, jika Anda ingin di sini ada tautan ke saya yang saya gunakan saat tl-ing untuk mereka yang menginginkannya.

hal. s. s Silakan Joseph G. dalam mensponsori bab ini untuk kita semua ~

Disponsori ~. . .

Bab 50 – Membuang mayat

Hu Mei Er tidak berani terus berbicara, terlalu banyak kata dapat mengakibatkan kerugian, takut menyinggung Kai Yang

“Kamu datang ke sini!” Kai Yang tiba-tiba memberi isyarat padanya, Hu Mei Er gemetar, air matanya mengancam akan tumpah. Dengan ketat dia menggigit bibirnya, memohon Kai Yang dengan sepenuh hati dan tidak berani bergerak satu langkah pun

“Apa yang Anda takutkan? Aku menyuruhmu untuk datang, jadi datanglah! ”Kai Yang memanggil dengan tidak sabar. .

Tak berdaya dan pergi tanpa pilihan, Hu Mei Er hanya bisa berjalan ke Kai Yang. Perlahan dia berjalan menghampirinya, dan berhenti ketika dia berada sekitar lima langkah darinya, menatapnya dengan khawatir

Merasakan ketakutannya, Kai Yang merasa konyol, tetapi dia tetap menjaga wajahnya: “Patuh dan aku tidak akan menyakitimu. ”

Nada bicaranya yang acuh tak acuh membawa perasaan sombong

Hu Mei Er menggunakan semua kekuatannya untuk mengangguk: “Saya akan mendengarkan. ”

“En. ” Baru saat itulah Kai Yang puas. Membungkuk, dia membawa mayat Nu Tao di bahunya dan melihat ke tubuh Cheng Shao Feng: “Kamu, bawa dia!”.

Meskipun dia merasa mual, Hu Mei Er tidak berani melanggar perintahnya. Berlutut seolah-olah dia dianiaya, dia pergi untuk mengambil mayat Cheng Shao Feng. Meskipun dia seorang wanita, bagaimanapun dia adalah seorang praktisi bela diri dan membawa seratus jin atau lebih tidak benar-benar beban

(TLN: Jin sekitar setengah kilogram [0. 5 kg]).

“Ikuti aku . ” Melihat ke arah tertentu, Kai Yang pergi berjalan lebih dalam ke Black Wind Forest. .

Hu Mei Er tidak tahu apa yang ingin dia lakukan atau dia tidak berani bertanya dan dengan demikian dia hanya bisa membabi buta mengikutinya

Kai Yang ingin membuang mayat. Tempat ini sudah cukup sepi, tapi dia tidak tahu pasangan selingkuh mana yang mungkin memiliki sedikit keberanian dan bertemu dengan yang lain di sini

Penyebab kematian bagi Cheng Shao Feng dan Nu Tao sangat istimewa, mereka berdua terbunuh oleh energi panas mendidih yang langsung menembus vital mereka. Jika Storm House menyelidiki kematian mereka dengan menggunakan informasi ini sebagai dasar, mungkin itu bisa menuntun mereka kepadanya

Jadi Kai Yang harus membuang mayat-mayat jauh, memastikan bahwa orang-orang Storm House tidak akan pernah menemukan mereka

Dua orang, satu di depan dan yang lain di belakang, berjalan lebih dalam di hutan. Hu Mei Er berkali-kali ragu-ragu, tetapi pada akhirnya memutuskan untuk tidak berbicara

Setelah beberapa saat, sebuah danau tiba-tiba muncul di depan mereka. Mata Kai Yang bersinar dan dia memutuskan itu akan ada di sini

Kai Yang memberi isyarat kepada Hu Mei Er untuk meletakkan mayat-mayat itu, dan Kai Yang pergi mencari dua batu besar. Ketika dia kembali, dia mengikat batu-batu ini ke mayat Cheng Shao Feng dan Nu Tao dan melemparkannya ke danau

Menyikat tangannya, Kai Yang bergumam untuk sementara waktu: “Kamu sekarang dapat dianggap kaki tanganku, dan kamu harus tahu bagaimana harus bertindak benar?”.

Selesai, dia berbalik untuk memandangnya dengan acuh

Dengan mengatakan itu, Hu Mei Er tidak terkejut dan berulang kali menganggukkan kepalanya, “Aku tahu. ”

Fakta bahwa Kai Yang bisa mengatakan kata-kata ini berarti bahwa dia tidak memiliki niat jahat mengenai dirinya, menjamin hidupnya. Hati dan pikiran Hu Mei Er santai dan tanpa sadar dia tersentak

“Pintar . Gadis muda yang cerdas akan selalu disukai oleh orang lain. ” Kai Yang tertawa ringan. .

Sekarang dia memikirkannya, Kai Yang benar-benar tidak tahu bagaimana menghadapi Hu Mei Er karena jika dia tidak membunuhnya, dia akan selalu menjadi elemen berbahaya. Peristiwa hari ini semua disaksikan olehnya, namun jika dia membunuhnya, dia tidak bisa melakukannya. Dari awal hingga akhir, Hu Mei Er tidak melukai dia sama sekali, dia hanya berdiri di samping dan menyaksikan. Tidak mungkin karena ini, dia harus membunuhnya? Itu agak terlalu tidak masuk akal

Setelah berjalan begitu lama, Kai Yang telah memikirkannya. Seluruh perselingkuhan ini benar-benar didorong oleh Cheng Shao Feng dan Nu Tao dan jika dia tidak membunuh mereka, maka dia hanya akan duduk dan menunggu kematiannya sendiri. Jadi, bahkan jika Hu Mei Er menyebarkan berita tentang acara ini, Kai Yang tidak sedikit pun takut

“Apakah kamu membunuh banyak orang?” Hu Mei Er jauh lebih berani sekarang dia pikir hidupnya aman

Kai Yang menggelengkan kepalanya, “Ini pertama kalinya aku membunuh seseorang. ”

“Tapi aku melihat bahwa seranganmu sangat berpengalaman, dan ketika kamu membunuh mereka, kamu bahkan tidak mengerutkan alismu. Sepertinya itu bukan kali pertama Anda. “Kata Hu Mei Er, tidak yakin

Dengan mengatakan itu, Kai Yang mengerutkan dahinya. Itu benar, ini adalah pertama kalinya dia membunuh seseorang, mengapa dia tidak sedikit pun takut? Meskipun dia tidak merasakan kegembiraan, dia pasti tidak merasa takut. Saat itu, dia hanya fokus pada pertempuran, dan otaknya hanya berpikir untuk membunuh mereka, sekarang ketika dia memikirkannya, itu semua agak tidak terbayangkan

“Apakah kamu percaya aku terserah kamu atau tidak. ” Kai Yang tidak perlu menjelaskan lebih jauh

Mengitari danau, dia berjalan ke tempat yang paling jauh dari lokasi dia menjatuhkan mayat-mayat itu. Di sana, Kai Yang berhenti di langkahnya dan menukik kepala lebih dulu ke danau

Selama pertempuran ini, Kai Yang tidak menerima sedikit pun luka, dia harus setidaknya mencuci dirinya sendiri sebelum kembali

Hu Mei Er berdiri di tepi danau menunggu, sambil berpikir untuk masuk juga. Jika itu sebelumnya, dia pasti akan pergi untuk memprovokasi Kai Yang, tapi sekarang dia tidak punya nyali

Menunggu sampai dia selesai mandi dan kembali, Hu Mei Er akhirnya berbicara: “Tunggu sebentar, aku juga ingin mandi. ” Setelah membawa mayat itu untuk perjalanan yang sangat panjang, Hu Mei Er merasa tidak nyaman

Wanita akan selalu menyukai kebersihan

“Baik . Kai Yang menjawab sambil meremas-remas pakaiannya, sebelum berbaring di atas batu untuk berjemur di bawah matahari dan memulihkan kekuatannya.

Tidak berani menanggalkan pakaian, Hu Mei Er langsung terjun ke danau dan tubuhnya, anggun seperti ikan di air, benar-benar terlihat. Dari waktu ke waktu, dia diam-diam akan menoleh ke belakang untuk melihat apakah Kai Yang menatapnya, tetapi dia bahkan tidak punya ** untuk melihatnya. Ini merupakan pukulan besar bagi Hu Mei Er

Dia tidak sedikit pun bergerak?

Setelah setengah jam yang baik, Hu Mei Er akhirnya mencuci dirinya bersih dan mendarat

** Pakaian menempel erat di tubuhnya, sosoknya yang indah dan memikat terungkap sepenuhnya. Terus terang, dia berjalan ke sisi Kai Yang dengan pipinya merah cerah dan duduk berjemur di bawah sinar matahari bersamanya.

Kai Yang membuka matanya untuk menatapnya, tatapannya menyapu seluruh dirinya, Hu Mei Er terus menundukkan kepalanya

“Figurnya sangat bagus. ” Kai Yang bergumam, mengangguk

Hu Mei Er menggigit bibir merah gelapnya, ekspresinya tidak dapat dipahami: “Sebenarnya … Aku belum benar-benar melakukan hal-hal seperti itu dengan seorang pria, sampai-sampai satu-satunya pria yang telah menyentuh tubuhku …… adalah kamu sendirian. Beberapa tahun terakhir ini, satu-satunya alasan mengapa saya bertindak seperti yang saya lakukan adalah satu, untuk membantu kelompok merekrut pasangan yang lebih berbakat dan dua orang untuk membebani hubungan antara Sky Tower dan murid Storm House. Mengomel juga menjadi salah satu motif saya. ”

Mendengar ini, Kai Yang menatap kosong padanya sebelum menatapnya dalam-dalam

“Kamu tidak percaya?” Pipi Hu Mei Er sangat merah, rahasia ini belum pernah dia katakan kepada siapa pun sebelumnya. Orang-orang luar benar-benar berpikir dia bermain setiap malam, pria yang melelahkan. Di luar, memanggil puterinya, nona, tetapi di belakangnya mereka menyebutnya pelacur, **

“Saya percaya!” Kai Yang mengangguk, “Tapi bagaimana ini berhubungan dengan saya?”

Wajah Hu Mei Er menjadi gelap saat dia memaksakan sebuah senyuman: “Di masa depan, aku tidak akan lagi mengganggu kamu. ”

Acara sore ini, dampaknya pada dirinya agak terlalu besar

Mendengar dia mengatakan ini, Kai Yang tidak bisa tidak merasakan hatinya santai, karena dia akhirnya menyingkirkan ketidaknyamanan ini.

Menunggu sampai pakaian Hu Mei Er mengering, baru kemudian keduanya meninggalkan danau

Untuk menghindari mata dan telinga orang lain, Kai Yang dan Hu Mei Er berpisah sejak awal, masing-masing mengembalikan sekte mereka sendiri

Setelah dia kembali ke gubuk kayunya, dia beristirahat sejenak sebelum pergi ke Coiling Dragon Stream. Pertempuran hebat ini telah menghabiskan Yang Liquid yang diperolehnya dengan susah payah. Secara alami dia harus dengan cepat mengisi Yang World Qi-nya, jika tidak ketika dia mengalami situasi seperti ini lagi, dia tidak akan memiliki cara untuk menghadapinya

Dia tidak hanya mengonsumsi dua tetes, kekuatan itu membangkitkan tekad kuat Kai Yang, karena dia tidak akan pernah membayangkan bahwa Yang Liquid mungkin begitu hebat. Dia hanya pada tingkat delapan tubuh marah, jika Kultivasinya lebih tinggi, bukankah Yang Liquid mungkin lebih kuat? Tidak peduli alasannya, Kai Yang gatal untuk memulai latihannya lagi

.

hal. s. Ternyata hari ini berakhir menjadi rilis ganda, suguhan untuk Anda pembaca dan kami telah mencapai bab 50! Tapi siapa yang akan berharap Hu Mei Er mengaku seperti itu? Oh, Anda mau nama bab selanjutnya? Hah? Itu adalah calllllllleeeeeedddddddd Bab 51 -xxxxxxxxxxxxxxxxxx. Bleh tunggu sampai besok. Juga, jika Anda ingin di sini ada tautan ke saya yang saya gunakan saat tl-ing untuk mereka yang menginginkannya

hal. s. s Silakan Joseph G. dalam mensponsori bab ini untuk kita semua ~.

.

Bab 50

Disponsori ~

Bab 50 – Membuang mayat

Hu Mei Er tidak berani terus berbicara, terlalu banyak kata dapat mengakibatkan kerugian, takut menyinggung Kai Yang.

Kamu datang ke sini! Kai Yang tiba-tiba memanggilnya, Hu Mei Er gemetar, air matanya mengancam akan tumpah. Dengan ketat dia menggigit bibirnya, memohon Kai Yang dengan sepenuh hati dan tidak berani bergerak satu langkah pun.

Apa yang Anda takutkan? Aku menyuruhmu untuk datang, jadi datanglah! ”Kai Yang memanggil dengan tidak sabar.

Tak berdaya dan pergi tanpa pilihan, Hu Mei Er hanya bisa berjalan ke Kai Yang. Perlahan dia berjalan menghampirinya, dan berhenti ketika dia berada sekitar lima langkah darinya, menatapnya dengan khawatir.

Merasakan ketakutannya, Kai Yang merasa konyol, tetapi dia tetap menjaga wajahnya: “Patuh dan aku tidak akan menyakitimu. ”

Nada bicaranya yang acuh tak acuh membawa perasaan sombong.

Hu Mei Er menggunakan semua kekuatannya untuk mengangguk: “Saya akan mendengarkan. ”

En. ” Baru saat itulah Kai Yang puas. Membungkuk, dia membawa mayat Nu Tao di bahunya dan melihat ke tubuh Cheng Shao Feng: Kamu, bawa dia!

Meskipun dia merasa mual, Hu Mei Er tidak berani melanggar perintahnya. Berlutut seolah-olah dia dianiaya, dia pergi untuk mengambil mayat Cheng Shao Feng. Meskipun dia seorang wanita, bagaimanapun dia adalah seorang praktisi bela diri dan membawa seratus jin atau lebih tidak benar-benar beban.

(TLN: Jin sekitar setengah kilogram [0.5 kg])

Ikuti aku. ” Melihat ke arah tertentu, Kai Yang pergi berjalan lebih dalam ke Black Wind Forest.

Hu Mei Er tidak tahu apa yang ingin dia lakukan atau dia tidak berani bertanya dan dengan demikian dia hanya bisa membabi buta mengikutinya.

Kai Yang ingin membuang mayat. Tempat ini sudah cukup sepi, tapi dia tidak tahu pasangan selingkuh mana yang mungkin memiliki sedikit keberanian dan bertemu dengan yang lain di sini.

Penyebab kematian bagi Cheng Shao Feng dan Nu Tao sangat istimewa, mereka berdua terbunuh oleh energi panas mendidih yang langsung menembus vital mereka. Jika Storm House menyelidiki kematian mereka dengan menggunakan informasi ini sebagai dasar, mungkin itu bisa menuntun mereka kepadanya.

Jadi Kai Yang harus membuang mayat-mayat jauh, memastikan bahwa orang-orang Storm House tidak akan pernah menemukan mereka.

Dua orang, satu di depan dan yang lain di belakang, berjalan lebih dalam di hutan. Hu Mei Er berkali-kali ragu-ragu, tetapi pada akhirnya memutuskan untuk tidak berbicara.

Setelah beberapa saat, sebuah danau tiba-tiba muncul di depan mereka. Mata Kai Yang bersinar dan dia memutuskan itu akan ada di sini.

Kai Yang memberi isyarat kepada Hu Mei Er untuk meletakkan mayat-mayat itu, dan Kai Yang pergi mencari dua batu besar. Ketika dia kembali, dia mengikat batu-batu ini ke mayat Cheng Shao Feng dan Nu Tao dan melemparkannya ke danau.

Menyikat tangannya, Kai Yang bergumam untuk sementara waktu: Kamu sekarang dapat dianggap kaki tanganku, dan kamu harus tahu bagaimana harus bertindak benar?

Selesai, dia berbalik untuk memandangnya dengan acuh.

Dengan mengatakan itu, Hu Mei Er tidak terkejut dan berulang kali menganggukkan kepalanya, “Aku tahu. ”

Fakta bahwa Kai Yang bisa mengatakan kata-kata ini berarti bahwa dia tidak memiliki niat jahat mengenai dirinya, menjamin hidupnya. Hati dan pikiran Hu Mei Er santai dan tanpa sadar dia tersentak.

Pintar. Gadis muda yang cerdas akan selalu disukai oleh orang lain. ” Kai Yang tertawa ringan.

Sekarang dia memikirkannya, Kai Yang benar-benar tidak tahu bagaimana menghadapi Hu Mei Er karena jika dia tidak membunuhnya, dia akan selalu menjadi elemen berbahaya. Peristiwa hari ini semua disaksikan olehnya, namun jika dia membunuhnya, dia tidak bisa melakukannya. Dari awal hingga akhir, Hu Mei Er tidak melukai dia sama sekali, dia hanya berdiri di samping dan menyaksikan. Tidak mungkin karena ini, dia harus membunuhnya? Itu agak terlalu tidak masuk akal.

Setelah berjalan begitu lama, Kai Yang telah memikirkannya. Seluruh perselingkuhan ini benar-benar didorong oleh Cheng Shao Feng dan Nu Tao dan jika dia tidak membunuh mereka, maka dia hanya akan duduk dan menunggu kematiannya sendiri. Jadi, bahkan jika Hu Mei Er menyebarkan berita tentang acara ini, Kai Yang tidak sedikit pun takut.

Apakah kamu membunuh banyak orang? Hu Mei Er jauh lebih berani sekarang dia pikir hidupnya aman.

Kai Yang menggelengkan kepalanya, “Ini pertama kalinya aku membunuh seseorang. ”

Tapi aku melihat bahwa seranganmu sangat berpengalaman, dan ketika kamu membunuh mereka, kamu bahkan tidak mengerutkan alismu. Sepertinya itu bukan kali pertama Anda. Kata Hu Mei Er, tidak yakin.

Dengan mengatakan itu, Kai Yang mengerutkan dahinya. Itu benar, ini adalah pertama kalinya dia membunuh seseorang, mengapa dia tidak sedikit pun takut? Meskipun dia tidak merasakan kegembiraan, dia pasti tidak merasa takut. Saat itu, dia hanya fokus pada pertempuran, dan otaknya hanya berpikir untuk membunuh mereka, sekarang ketika dia memikirkannya, itu semua agak tidak terbayangkan.

Apakah kamu percaya aku terserah kamu atau tidak. ” Kai Yang tidak perlu menjelaskan lebih jauh.

Mengitari danau, dia berjalan ke tempat yang paling jauh dari lokasi dia menjatuhkan mayat-mayat itu. Di sana, Kai Yang berhenti di langkahnya dan menukik kepala lebih dulu ke danau.

Selama pertempuran ini, Kai Yang tidak menerima sedikit pun luka, dia harus setidaknya mencuci dirinya sendiri sebelum kembali.

Hu Mei Er berdiri di tepi danau menunggu, sambil berpikir untuk masuk juga. Jika itu sebelumnya, dia pasti akan pergi untuk memprovokasi Kai Yang, tapi sekarang dia tidak punya nyali.

Menunggu sampai dia selesai mandi dan kembali, Hu Mei Er akhirnya berbicara: “Tunggu sebentar, aku juga ingin mandi. ” Setelah membawa mayat itu untuk perjalanan yang sangat panjang, Hu Mei Er merasa tidak nyaman.

Wanita akan selalu menyukai kebersihan.

Baik. Kai Yang menjawab sambil meremas-remas pakaiannya, sebelum berbaring di atas batu untuk berjemur di bawah matahari dan memulihkan kekuatannya.

Tidak berani menanggalkan pakaian, Hu Mei Er langsung terjun ke danau dan tubuhnya, anggun seperti ikan di air, benar-benar terlihat. Dari waktu ke waktu, dia diam-diam akan menoleh ke belakang untuk melihat apakah Kai Yang menatapnya, tetapi dia bahkan tidak punya ** untuk melihatnya. Ini merupakan pukulan besar bagi Hu Mei Er.

Dia tidak sedikit pun tergerak?

Setelah setengah jam yang baik, Hu Mei Er akhirnya mencuci dirinya bersih dan mendarat.

** Pakaian menempel erat di tubuhnya, sosoknya yang indah dan memikat terungkap sepenuhnya. Terus terang, dia berjalan ke sisi Kai Yang dengan pipinya merah cerah dan duduk berjemur di bawah sinar matahari bersamanya.

Kai Yang membuka matanya untuk menatapnya, tatapannya menyapu seluruh dirinya, Hu Mei Er terus menundukkan kepalanya.

“Figurnya sangat bagus. ” Kai Yang bergumam, mengangguk.

Hu Mei Er menggigit bibir merah gelapnya, ekspresinya tidak bisa dimengerti: “Sebenarnya…. Aku belum benar-benar melakukan hal-hal semacam itu dengan seorang pria, sampai-sampai satu-satunya pria yang menyentuh tubuhku.adalah kamu sendirian. Beberapa tahun terakhir ini, satu-satunya alasan mengapa saya bertindak seperti yang saya lakukan adalah satu, untuk membantu kelompok merekrut pasangan yang lebih berbakat dan dua orang untuk membebani hubungan antara Sky Tower dan murid Storm House. Mengomel juga menjadi salah satu motif saya. ”

Mendengar ini, Kai Yang menatap kosong padanya sebelum menatapnya dalam-dalam.

Kamu tidak percaya? Pipi Hu Mei Er sangat merah, rahasia ini belum pernah dia katakan kepada siapa pun sebelumnya. Orang-orang luar benar-benar berpikir dia bermain setiap malam, pria yang melelahkan. Di luar, memanggil puterinya, nona, tetapi di belakangnya mereka memanggilnya pelacur, **.

Saya percaya! Kai Yang mengangguk, Tapi bagaimana ini berhubungan dengan saya?

Wajah Hu Mei Er menjadi gelap saat dia memaksakan sebuah senyuman: “Di masa depan, aku tidak akan lagi mengganggu kamu. ”

Acara sore ini, dampaknya pada dirinya agak terlalu besar.

Mendengar dia mengatakan ini, Kai Yang tidak bisa tidak merasakan hatinya santai, karena dia akhirnya menyingkirkan ketidaknyamanan ini.

Menunggu sampai pakaian Hu Mei Er mengering, baru kemudian keduanya meninggalkan danau.

Untuk menghindari mata dan telinga orang lain, Kai Yang dan Hu Mei Er berpisah sejak awal, masing-masing mengembalikan sekte mereka sendiri.

Setelah dia kembali ke gubuk kayunya, dia beristirahat sejenak sebelum pergi ke Coiling Dragon Stream. Pertempuran hebat ini telah menghabiskan Yang Liquid yang diperolehnya dengan susah payah. Secara alami dia harus dengan cepat mengisi Yang World Qi-nya, jika tidak ketika dia mengalami situasi seperti ini lagi, dia tidak akan memiliki cara untuk menghadapinya.

Dia tidak hanya mengonsumsi dua tetes, kekuatan itu membangkitkan tekad kuat Kai Yang, karena dia tidak akan pernah membayangkan bahwa Yang Liquid mungkin begitu hebat. Dia hanya pada tingkat delapan tubuh marah, jika Kultivasinya lebih tinggi, bukankah Yang Liquid mungkin lebih kuat? Tidak peduli alasannya, Kai Yang gatal untuk memulai latihannya lagi.

hal. s. Ternyata hari ini berakhir menjadi rilis ganda, suguhan untuk Anda pembaca dan kami telah mencapai bab 50! Tapi siapa yang akan berharap Hu Mei Er mengaku seperti itu? Oh, Anda mau nama bab selanjutnya? Hah? Itu adalah calllllllleeeeeedddddddd Bab 51 -xxxxxxxxxxxxxxxxxx. Bleh tunggu sampai besok. Juga, jika Anda ingin di sini ada tautan ke saya yang saya gunakan saat tl-ing untuk mereka yang menginginkannya.

hal. s. s Silakan Joseph G. dalam mensponsori bab ini untuk kita semua ~

Disponsori ~. .

Bab 50 – Membuang mayat

Hu Mei Er tidak berani terus berbicara, terlalu banyak kata dapat mengakibatkan kerugian, takut menyinggung Kai Yang

Kamu datang ke sini! Kai Yang tiba-tiba memberi isyarat padanya, Hu Mei Er gemetar, air matanya mengancam akan tumpah. Dengan ketat dia menggigit bibirnya, memohon Kai Yang dengan sepenuh hati dan tidak berani bergerak satu langkah pun

Apa yang Anda takutkan? Aku menyuruhmu untuk datang, jadi datanglah! ”Kai Yang memanggil dengan tidak sabar.

Tak berdaya dan pergi tanpa pilihan, Hu Mei Er hanya bisa berjalan ke Kai Yang. Perlahan dia berjalan menghampirinya, dan berhenti ketika dia berada sekitar lima langkah darinya, menatapnya dengan khawatir

Merasakan ketakutannya, Kai Yang merasa konyol, tetapi dia tetap menjaga wajahnya: “Patuh dan aku tidak akan menyakitimu. ”

Nada bicaranya yang acuh tak acuh membawa perasaan sombong

Hu Mei Er menggunakan semua kekuatannya untuk mengangguk: “Saya akan mendengarkan. ”

En. ” Baru saat itulah Kai Yang puas. Membungkuk, dia membawa mayat Nu Tao di bahunya dan melihat ke tubuh Cheng Shao Feng: Kamu, bawa dia!.

Meskipun dia merasa mual, Hu Mei Er tidak berani melanggar perintahnya. Berlutut seolah-olah dia dianiaya, dia pergi untuk mengambil mayat Cheng Shao Feng. Meskipun dia seorang wanita, bagaimanapun dia adalah seorang praktisi bela diri dan membawa seratus jin atau lebih tidak benar-benar beban

(TLN: Jin sekitar setengah kilogram [0.5 kg]).

Ikuti aku. ” Melihat ke arah tertentu, Kai Yang pergi berjalan lebih dalam ke Black Wind Forest. .

Hu Mei Er tidak tahu apa yang ingin dia lakukan atau dia tidak berani bertanya dan dengan demikian dia hanya bisa membabi buta mengikutinya

Kai Yang ingin membuang mayat. Tempat ini sudah cukup sepi, tapi dia tidak tahu pasangan selingkuh mana yang mungkin memiliki sedikit keberanian dan bertemu dengan yang lain di sini

Penyebab kematian bagi Cheng Shao Feng dan Nu Tao sangat istimewa, mereka berdua terbunuh oleh energi panas mendidih yang langsung menembus vital mereka. Jika Storm House menyelidiki kematian mereka dengan menggunakan informasi ini sebagai dasar, mungkin itu bisa menuntun mereka kepadanya

Jadi Kai Yang harus membuang mayat-mayat jauh, memastikan bahwa orang-orang Storm House tidak akan pernah menemukan mereka

Dua orang, satu di depan dan yang lain di belakang, berjalan lebih dalam di hutan. Hu Mei Er berkali-kali ragu-ragu, tetapi pada akhirnya memutuskan untuk tidak berbicara

Setelah beberapa saat, sebuah danau tiba-tiba muncul di depan mereka. Mata Kai Yang bersinar dan dia memutuskan itu akan ada di sini

Kai Yang memberi isyarat kepada Hu Mei Er untuk meletakkan mayat-mayat itu, dan Kai Yang pergi mencari dua batu besar. Ketika dia kembali, dia mengikat batu-batu ini ke mayat Cheng Shao Feng dan Nu Tao dan melemparkannya ke danau

Menyikat tangannya, Kai Yang bergumam untuk sementara waktu: Kamu sekarang dapat dianggap kaki tanganku, dan kamu harus tahu bagaimana harus bertindak benar?.

Selesai, dia berbalik untuk memandangnya dengan acuh

Dengan mengatakan itu, Hu Mei Er tidak terkejut dan berulang kali menganggukkan kepalanya, “Aku tahu. ”

Fakta bahwa Kai Yang bisa mengatakan kata-kata ini berarti bahwa dia tidak memiliki niat jahat mengenai dirinya, menjamin hidupnya. Hati dan pikiran Hu Mei Er santai dan tanpa sadar dia tersentak

Pintar. Gadis muda yang cerdas akan selalu disukai oleh orang lain. ” Kai Yang tertawa ringan. .

Sekarang dia memikirkannya, Kai Yang benar-benar tidak tahu bagaimana menghadapi Hu Mei Er karena jika dia tidak membunuhnya, dia akan selalu menjadi elemen berbahaya. Peristiwa hari ini semua disaksikan olehnya, namun jika dia membunuhnya, dia tidak bisa melakukannya. Dari awal hingga akhir, Hu Mei Er tidak melukai dia sama sekali, dia hanya berdiri di samping dan menyaksikan. Tidak mungkin karena ini, dia harus membunuhnya? Itu agak terlalu tidak masuk akal

Setelah berjalan begitu lama, Kai Yang telah memikirkannya. Seluruh perselingkuhan ini benar-benar didorong oleh Cheng Shao Feng dan Nu Tao dan jika dia tidak membunuh mereka, maka dia hanya akan duduk dan menunggu kematiannya sendiri. Jadi, bahkan jika Hu Mei Er menyebarkan berita tentang acara ini, Kai Yang tidak sedikit pun takut

Apakah kamu membunuh banyak orang? Hu Mei Er jauh lebih berani sekarang dia pikir hidupnya aman

Kai Yang menggelengkan kepalanya, “Ini pertama kalinya aku membunuh seseorang. ”

Tapi aku melihat bahwa seranganmu sangat berpengalaman, dan ketika kamu membunuh mereka, kamu bahkan tidak mengerutkan alismu. Sepertinya itu bukan kali pertama Anda. Kata Hu Mei Er, tidak yakin

Dengan mengatakan itu, Kai Yang mengerutkan dahinya. Itu benar, ini adalah pertama kalinya dia membunuh seseorang, mengapa dia tidak sedikit pun takut? Meskipun dia tidak merasakan kegembiraan, dia pasti tidak merasa takut. Saat itu, dia hanya fokus pada pertempuran, dan otaknya hanya berpikir untuk membunuh mereka, sekarang ketika dia memikirkannya, itu semua agak tidak terbayangkan

Apakah kamu percaya aku terserah kamu atau tidak. ” Kai Yang tidak perlu menjelaskan lebih jauh

Mengitari danau, dia berjalan ke tempat yang paling jauh dari lokasi dia menjatuhkan mayat-mayat itu. Di sana, Kai Yang berhenti di langkahnya dan menukik kepala lebih dulu ke danau

Selama pertempuran ini, Kai Yang tidak menerima sedikit pun luka, dia harus setidaknya mencuci dirinya sendiri sebelum kembali

Hu Mei Er berdiri di tepi danau menunggu, sambil berpikir untuk masuk juga. Jika itu sebelumnya, dia pasti akan pergi untuk memprovokasi Kai Yang, tapi sekarang dia tidak punya nyali

Menunggu sampai dia selesai mandi dan kembali, Hu Mei Er akhirnya berbicara: “Tunggu sebentar, aku juga ingin mandi. ” Setelah membawa mayat itu untuk perjalanan yang sangat panjang, Hu Mei Er merasa tidak nyaman

Wanita akan selalu menyukai kebersihan

Baik. Kai Yang menjawab sambil meremas-remas pakaiannya, sebelum berbaring di atas batu untuk berjemur di bawah matahari dan memulihkan kekuatannya.

Tidak berani menanggalkan pakaian, Hu Mei Er langsung terjun ke danau dan tubuhnya, anggun seperti ikan di air, benar-benar terlihat. Dari waktu ke waktu, dia diam-diam akan menoleh ke belakang untuk melihat apakah Kai Yang menatapnya, tetapi dia bahkan tidak punya ** untuk melihatnya. Ini merupakan pukulan besar bagi Hu Mei Er

Dia tidak sedikit pun bergerak?

Setelah setengah jam yang baik, Hu Mei Er akhirnya mencuci dirinya bersih dan mendarat

** Pakaian menempel erat di tubuhnya, sosoknya yang indah dan memikat terungkap sepenuhnya. Terus terang, dia berjalan ke sisi Kai Yang dengan pipinya merah cerah dan duduk berjemur di bawah sinar matahari bersamanya.

Kai Yang membuka matanya untuk menatapnya, tatapannya menyapu seluruh dirinya, Hu Mei Er terus menundukkan kepalanya

“Figurnya sangat bagus. ” Kai Yang bergumam, mengangguk

Hu Mei Er menggigit bibir merah gelapnya, ekspresinya tidak dapat dipahami: “Sebenarnya.Aku belum benar-benar melakukan hal-hal seperti itu dengan seorang pria, sampai-sampai satu-satunya pria yang telah menyentuh tubuhku.adalah kamu sendirian. Beberapa tahun terakhir ini, satu-satunya alasan mengapa saya bertindak seperti yang saya lakukan adalah satu, untuk membantu kelompok merekrut pasangan yang lebih berbakat dan dua orang untuk membebani hubungan antara Sky Tower dan murid Storm House. Mengomel juga menjadi salah satu motif saya. ”

Mendengar ini, Kai Yang menatap kosong padanya sebelum menatapnya dalam-dalam

Kamu tidak percaya? Pipi Hu Mei Er sangat merah, rahasia ini belum pernah dia katakan kepada siapa pun sebelumnya. Orang-orang luar benar-benar berpikir dia bermain setiap malam, pria yang melelahkan. Di luar, memanggil puterinya, nona, tetapi di belakangnya mereka menyebutnya pelacur, **

Saya percaya! Kai Yang mengangguk, Tapi bagaimana ini berhubungan dengan saya?

Wajah Hu Mei Er menjadi gelap saat dia memaksakan sebuah senyuman: “Di masa depan, aku tidak akan lagi mengganggu kamu. ”

Acara sore ini, dampaknya pada dirinya agak terlalu besar

Mendengar dia mengatakan ini, Kai Yang tidak bisa tidak merasakan hatinya santai, karena dia akhirnya menyingkirkan ketidaknyamanan ini.

Menunggu sampai pakaian Hu Mei Er mengering, baru kemudian keduanya meninggalkan danau

Untuk menghindari mata dan telinga orang lain, Kai Yang dan Hu Mei Er berpisah sejak awal, masing-masing mengembalikan sekte mereka sendiri

Setelah dia kembali ke gubuk kayunya, dia beristirahat sejenak sebelum pergi ke Coiling Dragon Stream. Pertempuran hebat ini telah menghabiskan Yang Liquid yang diperolehnya dengan susah payah. Secara alami dia harus dengan cepat mengisi Yang World Qi-nya, jika tidak ketika dia mengalami situasi seperti ini lagi, dia tidak akan memiliki cara untuk menghadapinya

Dia tidak hanya mengonsumsi dua tetes, kekuatan itu membangkitkan tekad kuat Kai Yang, karena dia tidak akan pernah membayangkan bahwa Yang Liquid mungkin begitu hebat. Dia hanya pada tingkat delapan tubuh marah, jika Kultivasinya lebih tinggi, bukankah Yang Liquid mungkin lebih kuat? Tidak peduli alasannya, Kai Yang gatal untuk memulai latihannya lagi

.

hal. s. Ternyata hari ini berakhir menjadi rilis ganda, suguhan untuk Anda pembaca dan kami telah mencapai bab 50! Tapi siapa yang akan berharap Hu Mei Er mengaku seperti itu? Oh, Anda mau nama bab selanjutnya? Hah? Itu adalah calllllllleeeeeedddddddd Bab 51 -xxxxxxxxxxxxxxxxxx. Bleh tunggu sampai besok. Juga, jika Anda ingin di sini ada tautan ke saya yang saya gunakan saat tl-ing untuk mereka yang menginginkannya

hal. s. s Silakan Joseph G. dalam mensponsori bab ini untuk kita semua ~.

.

Tags: baca novel Novel Martial Peak Chapter 50 bahasa Indonesia, novel Novel Martial Peak Chapter 50, baca Novel Martial Peak Chapter 50 online, Novel Martial Peak Chapter 50 chapter, Novel Martial Peak Chapter 50 high quality, Novel Martial Peak Chapter 50 light novel, ,

Komentar

Chapter 50
Content Warning
Peringatan, series berjudul "Novel Martial Peak Chapter 50" di dalamnya mungkin terdapat konten kekerasan, berdarah, atau Dewasa yang tidak sesuai dengan pembaca di bawah umur.
Enter
Exit