Novel Martial Peak Chapter 39

Semua chapter ada di Martial Peak (Novel)
Olb365

Bab 39

Disponsori oleh Suood K.

Bab 39 – Pertempuran!

Su Mu menatap Cheng Shao Feng dengan mata berbisa, tanpa mengedipkan mata, dia meludahkan: “Cheng Shao Feng, jika kamu tidak membunuh tuan muda ini hari ini, maka tuan muda ini tidak akan pernah melepaskannya!”

“Kamu masih sangat bermulut kotor!” Kepedihan terakhir yang tersisa yang dimiliki Cheng Shao Feng sekarang dibayangi oleh amarahnya, saat dia dengan kejam membanting batu itu ke bawah. Kali ini, jika batu berhasil mendarat di kepalanya, jika Su Mu tidak mati, maka paling tidak ia akan terluka parah.

“Tuan muda Su!” Li Yun Tian dan yang lainnya berteriak tanpa daya ketika mereka berbaring di tanah sambil memegang kepala mereka, mereka pasrah dengan nasib mereka karena para murid dari Storm House dengan kejam menendang tubuh mereka,

Kilatan takjub melewati mata Hu Mei Er, hatinya tidak bisa membantu tetapi berdenyut terus menerus. Itu hanya pertikaian antara murid-murid junior, tetapi seorang murid yang memukul otak orang lain berbeda, dia tidak membayangkan bahwa hal-hal akan meningkat ke tingkat ini. Jika Su Mu benar-benar mati di sini, dengan statusnya, maka Sky Tower Pavilion dan Storm House akan berada di leher masing-masing dalam permusuhan.

Pikiran semua orang berbeda, tetapi mereka semua terkonjugasi di batu di tangan Cheng Shao Feng.

Ketika mereka menyaksikan batu perlahan-lahan mendekati wajah Su Mu, tangan yang sangat tipis tiba-tiba melesat ke depan dan menghalangi jalan batu. Tangan itu tampaknya tidak terlalu kuat, bahkan terlihat lebih tipis dari rata-rata, dan ketika ujung batu bertabrakan dengan tangan itu, tangan itu terbelah menjadi terbuka dan aliran darah menyembur keluar.

Dengan jalan batu terhalang oleh tangan itu, memastikan bahwa Su Mu tidak menderita kerugian lebih lanjut dari itu.

Dengan serangan fatal dekat ini berhenti, hati tegang Li Yun Tian dan yang lainnya segera melepaskan napas lega. Dengan cemas mereka mengangkat kepala, karena mereka ingin melihat siapa yang berhasil menghentikan batu itu pada saat yang genting. Tetapi ketika mereka melihat wajah orang itu, ekspresi mereka berubah menjadi terkejut dan malu.

“Kai Senior?” Li Yun Tian berteriak, karena dari semua kemungkinan, dia tidak akan pernah membayangkan bahwa penyelamat itu sebenarnya adalah Kai Yang; orang yang mereka rencanakan sebelumnya untuk menyerang dan memukuli. Pada saat itu, Li Yun Tian malu dan tidak bisa menunjukkan wajahnya.

Keributan dengan cepat mereda, para murid Storm House menghentikan tendangan mereka, dan para korban, murid-murid Menara Langit, mengambil kesempatan untuk pulih.

Berdiri di samping, mulut kecil Hu Mei Er terbuka, dia agak kaget saat dia menatap Kai Yang. Dia menemukan bahwa meskipun tangan pria muda berpola kurus ini dipenuhi dengan darah, alisnya bahkan tidak berkerut atau ekspresinya berubah dari rasa sakit. Sebaliknya, wajahnya menunjukkan tanda-tanda kegembiraan dan antisipasi, sepasang matanya yang gemerlapan memegang kilatan biadab.

Tidak tahu mengapa, Hu Mei Er tiba-tiba merasa bahwa orang ini berbahaya.

Tetesan tetesan ………. . drip drip ………

Darah merah gelap meneteskan jari-jarinya ke tanah, memecah keheningan berikutnya.

Ekspresi Cheng Shao Feng terkonsentrasi penuh pada Kai Yang, dengan dingin dia bertanya: “Apakah kamu seorang murid dari Sky Tower Pavilion?”

“Ya!” Kai Yang menganggukkan kepalanya, sementara tusukan rasa sakit yang sudah dikenalnya me dia lebih jauh dan membuat darah di seluruh tubuhnya mendidih dengan gembira; gatal untuk berperang dan membuatnya tidak sabar ketika ia mencoba untuk menenangkan lonjakan adrenalin.

“Apa motifmu mencampuri urusan orang lain?” Merendahkan adalah nada bicara Cheng Shao Feng, sementara murid-murid Storm House lainnya tersenyum dengan arogan, dan perlahan-lahan melampirkan dan menjebak Li Yun Tian dan yang lainnya.

“Bisnis orang lain?” Kai Yang nyengir malas, “Kamu sudah mengatakan aku adalah murid Sky Tower Pavilion, jadi bagaimana ini dianggap campur tangan? Bahkan jika itu tidak masuk hitungan, mereka masih memanggil saya senior. ”

“Bagus, yang lain sudah menyelamatkan diri. “Cheng Shao Feng tertawa terbahak-bahak:” Bahkan Laozi, tidak tahan melihatmu murid-murid Paviliun Menara Langit! “

(TLN: Laozi adalah seorang Filsuf Tiongkok dan pendiri Taoisme. Tipe orang yang suka damai, yang mempengaruhi politisi masa depan untuk menjadi lebih seperti dia, membantu yang lemah, tetapi ucapan Cheng Shao bahwa bahkan keadaan yang menyedihkan ini akan membuat Laozi merasa kasihan.)

“Tinggalkan Kai senior yang cepat!” Merangkak di tanah, Li Yun Tian berteriak dengan keras, “Mereka memiliki terlalu banyak orang sehingga kamu bukan lawan mereka, pergi dengan cepat…. . ”

Li Yun Tian sangat disayangkan, karena posisinya saat ini lebih dekat dengan para murid dari Storm House. Dan karena dia membuat keributan seperti itu, seorang murid Storm House yang bosan berjalan dan memotong lehernya dan membungkamnya.

Sementara Cheng Shao Feng dan Kai Yang bertukar kata-kata, mereka bertengkar dengan kata-kata mereka dan juga dengan batu itu. Cheng Shao Feng secara paksa menggunakan semua kekuatannya, tapi itu seperti batu telah tumbuh tangan, dan mencengkeram tangan Kai Yang.

Cheng Shao Feng sudah mencapai Panggung Kai Yuan, sementara sosok di depannya kurus dan kurus; angin sepoi-sepoi sederhana bisa meledakkannya dan untuk mengatasinya murid Sky Tower Pavilion ini hanya pada tingkat tubuh marah, tidak mungkin orang seperti itu bisa menang melawannya, Cheng Shao Feng. Ini menyebabkan pikirannya menyala dalam kemarahan.

Segera dia melepaskan cengkeramannya dan berseru, “Kalahkan dia untukku!”

Para murid Storm House di sekitarnya mendengar perintah itu, dan melemparkan diri ke arah Kai Yang. Tepatnya Kai Yang menggerakkan tubuhnya, masih memegangi batu yang diwarnai darah merah dan melemparkan batu itu ke arah murid Rumah Badai di dekatnya.

Tidak peduli apa pun, kepalan tangan Kai Yang ini tidak dapat menandingi senjata, tetapi meskipun ia hanya memegang batu, itu masih lebih kuat dari kepalan tangan sederhana. Mengambil kesempatan, sebelum murid Storm House mencapai Kai Yang, dia diserang dengan kejam di kepala oleh batu itu. Itu memotong sisi kepalanya, memperlihatkan daging merah di bawahnya, sementara dia jatuh ke tanah.

Meskipun dia telah menabrak seseorang, Kai Yang tidak berhenti di situ, tetapi gerakannya menjadi lebih tajam dan lebih tajam. Seperti seekor elang yang mendekati kelinci, dia melakukan hal yang sama dengan murid Storm House lainnya.

Serangan Kai Yang sangat sengit, metodenya kejam dan jauh dari yang dibayangkan siapa pun.

Dalam sekejap, dia telah berurusan dengan empat murid Storm House, sementara batu itu sekarang hancur berkeping-keping. Melempar tinju lain, serpihan batu terbang keluar seperti senjata tersembunyi, padat dan padat, serpihan batu terbang ke segala arah.

Gelombang tangisan menyedihkan terdengar dari para murid Storm House yang memegangi pipi mereka, karena tidak sedikit orang yang terluka ketika mereka mendesis dan berteriak kesakitan.

Mengambil keuntungan dari kesempatan itu, Kai Yang membuang dua tendangan lagi dan mengirim dua murid lagi terbang, tetapi ia juga mulai tenggelam oleh orang-orang yang tersisa.

Jumlah murid Storm House bukanlah jumlah yang kecil, dan meskipun Kai Yang telah mengirim beberapa orang, masih sulit untuk menandingi musuh dari keempat arah.

Ping pang ping pang yang bertabrakan, Kai Yang sepertinya tersandung, sementara beberapa murid Storm House runtuh, tubuh mereka mendidih dengan rasa sakit merah panas. Taktik True Yang yang dikembangkan oleh Kai Yang akhirnya, pada saat itu menunjukkan kekuatannya. Semua tinju dan tendangannya diselimuti Yang qi, jadi bagaimana mungkin mereka, pada tubuh yang marah lapisan keenam-ketujuh, melawan?

Belum lagi, ini hanya serangan biasa yang bahkan tidak memanfaatkan cairan Yang. Jika dia menggunakan cairan Yang, kekuatan Kai Yang akan lebih kuat. Hanya saja selama beberapa hari terakhir ini, dia hanya mengondensasi satu tetes cairan Yang, jadi bagaimana dia bisa tahan menggunakannya di sini?

Jumlah murid Storm House yang dikalahkan oleh Kai Yang tidak sedikit, tapi dia juga tidak memiliki waktu yang mudah. Setelah semua, dia hanya pada tahap ketujuh tubuh marah, lebih jauh lagi, dia belum memupuk keterampilan bela diri gerakan tubuh. Bagaimana mungkin dia bisa menghindari semua serangan yang menghujaninya oleh orang-orang ini?

Meneteskan ke sisi kening Kai Yang, darahnya membanjir, adegan ini direplikasi di lengan dan kakinya dengan memar muncul di sekujur tubuhnya. Tetapi tidak hanya luka-luka ini tidak dapat mempengaruhi kekuatan tempur Kai Yang, mereka benar-benar membuatnya semakin sulit untuk menyerang dan menyebabkan serangannya menjadi semakin kejam.

Dari tulangnya, perasaan hangat merembes keluar, menyebabkan Kai Yang memiliki kekuatan yang tak terbatas. Didampingi oleh perasaan hangat ini, kekuatannya tidak hanya diisi kembali tetapi juga menyebabkan serangannya menjadi sedikit lebih kuat dan juga memberinya ledakan kecepatan.

Kai Yang benar-benar tidak tahu misteri di balik tubuh emas, tetapi setiap kali dia menderita luka, setiap kali dia terluka, mereka akan me efek penyembuhan tubuh emas. Luka dan rasa sakit hanya akan membuatnya lebih kuat.

Mengamati Hu Mei Er menjadi sasaran adegan luar biasa berulang-ulang, bibirnya yang kecil berwarna ceri belum menutup. Awalnya dia berpikir bahwa murid Paviliun Menara Langit ini akan ditangani dengan cepat, dan kemudian dipukuli secara brutal oleh orang-orang Cheng Shao Feng. Tetapi hasil pertempuran saat ini sangat berbeda dari perkiraan pertempurannya, ada sekitar sepuluh murid yang runtuh dari sisi Storm House, belum lagi pasangan pertama yang dibuat pingsan oleh batu, sisanya semua berbaring di tanah berguling-guling kesakitan. Kulit mereka beruap dan berwarna merah api.

Apakah orang ini menggunakan World Qi untuk berperang? Hu Mei Er terkejut luar biasa, bagi para praktisi tubuh yang marah untuk menggunakan Dunia Qi mereka, semakin banyak mereka menggunakannya, semakin sedikit yang mereka miliki; itu terlalu sulit untuk pulih pada tahap tubuh marah. Ini setara dengan menggali kuburan seseorang, bukankah dia takut tindakannya saat ini akan memengaruhi perkembangan masa depannya?

hal. s. Haha, saya agak terlalu marah pada Hu Meir Er. Tapi DMR, alasan mengapa saya tidak menyukainya bukan karena dia menggunakan uji alami, tetapi karena dia bertindak semua imut dan manis tetapi sebenarnya dia kejam dan penuh perhitungan. Aku benci wanita seperti itu, aku tidak punya masalah dengan gadis-gadis manis tetapi jika kamu berpura-pura, (urgh) maka aku tidak tahan dengan mereka. Juga tolong bergabung dengan saya untuk mengucapkan terima kasih kepada Suood K. (Jika Anda tidak ingin nama Anda digunakan, cukup tulis. ^. ^)

Disponsori oleh Suood K. .

Bab 39 – Pertempuran! .

Su Mu menatap Cheng Shao Feng dengan mata berbisa, tanpa mengedipkan mata, dia meludahkan: “Cheng Shao Feng, jika kamu tidak membunuh tuan muda ini hari ini, maka tuan muda ini tidak akan pernah melepaskannya!”.

“Kamu masih sangat bermulut kotor!” Kepedihan terakhir yang tersisa yang dimiliki Cheng Shao Feng sekarang dibayangi oleh amarahnya, saat dia dengan kejam membanting batu itu ke bawah. Kali ini, jika batu berhasil mendarat di kepalanya, jika Su Mu tidak mati, maka paling tidak ia akan terluka parah

“Tuan muda Su!” Li Yun Tian dan yang lainnya berteriak tanpa daya ketika mereka berbaring di tanah sambil memegang kepala mereka, mereka pasrah dengan nasib mereka karena para murid dari Storm House dengan kejam menendang tubuh mereka,.

Kilatan takjub melewati mata Hu Mei Er, hatinya tidak bisa membantu tetapi berdenyut terus menerus. Itu hanya pertikaian antara murid-murid junior, tetapi seorang murid yang memukul otak orang lain berbeda, dia tidak membayangkan bahwa hal-hal akan meningkat ke tingkat ini. Jika Su Mu benar-benar mati di sini, dengan statusnya, maka Sky Tower Pavilion dan Storm House akan berada di leher masing-masing dalam permusuhan

Pikiran semua orang berbeda, tetapi mereka semua terkonjugasi di batu di tangan Cheng Shao Feng

Ketika mereka menyaksikan batu perlahan-lahan mendekati wajah Su Mu, tangan yang sangat tipis tiba-tiba melesat ke depan dan menghalangi jalan batu. Tangan itu kelihatannya tidak terlalu kuat, bahkan terlihat lebih tipis dari rata-rata, dan ketika ujung batu bertabrakan dengan tangan itu, tangan itu terbelah dan darah mengalir keluar.

Dengan jalan batu terhalang oleh tangan itu, memastikan bahwa Su Mu tidak menderita kerugian lebih lanjut dari itu

Dengan serangan fatal dekat ini berhenti, hati tegang Li Yun Tian dan yang lainnya segera melepaskan napas lega. Dengan cemas mereka mengangkat kepala, karena mereka ingin melihat siapa yang berhasil menghentikan batu itu pada saat yang genting. Tetapi ketika mereka melihat wajah orang itu, ekspresi mereka berubah menjadi terkejut dan malu. .

“Kai Senior?” Li Yun Tian berteriak, karena dari semua kemungkinan, dia tidak akan pernah membayangkan bahwa penyelamat itu sebenarnya adalah Kai Yang; orang yang mereka rencanakan sebelumnya untuk menyerang dan memukuli. Pada saat itu, Li Yun Tian malu dan tidak bisa menunjukkan wajahnya

Keributan dengan cepat menetap, para murid Storm House menghentikan tendangan mereka, dan para korban, murid-murid Menara Langit, mengambil kesempatan untuk pulih

Berdiri di samping, mulut kecil Hu Mei Er terbuka, dia agak kaget saat dia menatap Kai Yang. Dia menemukan bahwa meskipun tangan pria muda berpola kurus ini dipenuhi dengan darah, alisnya bahkan tidak berkerut atau ekspresinya berubah dari rasa sakit. Sebaliknya, wajahnya menunjukkan tanda-tanda kegembiraan dan antisipasi, sepasang matanya yang gemerlapan memegang kilatan biadab

Tidak tahu mengapa, Hu Mei Er tiba-tiba merasa bahwa orang ini berbahaya

Tetes tetesan ……… tetesan tetesan ……….

Darah merah gelap meneteskan jari-jarinya ke tanah, memecah keheningan berikutnya

Ekspresi Cheng Shao Feng terkonsentrasi penuh pada Kai Yang, dengan dingin dia bertanya: “Apakah kamu seorang murid dari Sky Tower Pavilion?”.

“Ya!” Kai Yang menganggukkan kepalanya, sementara tusukan rasa sakit yang sudah dikenalnya me dia lebih jauh dan membuat darah di seluruh tubuhnya mendidih dengan gembira; gatal untuk berperang dan membuatnya tidak sabar ketika ia mencoba untuk menenangkan lonjakan adrenalin

“Apa motifmu mencampuri urusan orang lain?” Merendahkan adalah nada bicara Cheng Shao Feng, sementara murid-murid Storm House lainnya tersenyum dengan arogan, dan perlahan-lahan melampirkan dan menjebak Li Yun Tian dan yang lainnya. .

“Bisnis orang lain?” Kai Yang nyengir malas, “Kamu sudah mengatakan aku adalah murid Sky Tower Pavilion, jadi bagaimana ini dianggap campur tangan? Bahkan jika itu tidak masuk hitungan, mereka masih memanggil saya senior. ”

“Bagus, yang lain sudah menyelamatkan diri. ”Cheng Shao Feng tertawa terbahak-bahak:“ Bahkan Laozi, tidak tahan melihat kalian murid-murid Sky Tower Pavilion! ”.

(TLN: Laozi adalah seorang filsuf Tiongkok dan pendiri Taoisme. Tipe orang yang suka damai, yang memengaruhi politisi masa depan untuk menjadi lebih seperti dia, membantu yang lemah, tetapi pernyataan Cheng Shao bahwa keadaan yang menyedihkan ini akan membuat Laozi merasa kasihan.).

“Tinggalkan Kai senior yang cepat!” Merangkak di tanah, Li Yun Tian berteriak keras, “Mereka memiliki terlalu banyak orang sehingga Anda bukan lawan mereka, cepat pergi …”.

Li Yun Tian sangat disayangkan, karena posisinya saat ini lebih dekat dengan para murid dari Storm House. Dan karena dia membuat keributan seperti itu, seorang murid Storm House yang bosan berjalan dan memotong lehernya dan membungkamnya.

Sementara Cheng Shao Feng dan Kai Yang bertukar kata-kata, mereka bertengkar dengan kata-kata mereka dan juga dengan batu itu. Cheng Shao Feng secara paksa menggunakan semua kekuatannya, tapi itu seperti batu telah tumbuh tangan, dan mencengkeram tangan Kai Yang

Cheng Shao Feng sudah mencapai Panggung Kai Yuan, sementara sosok di depannya kurus dan kurus; angin sepoi-sepoi sederhana bisa meledakkannya dan untuk mengatasinya murid Sky Tower Pavilion ini hanya pada tingkat tubuh marah, tidak mungkin orang seperti itu bisa menang melawannya, Cheng Shao Feng. Ini menyebabkan pikirannya menyala dalam kemarahan

Segera dia melepaskan cengkeramannya dan berseru: “Kalahkan dia untukku!”.

Para murid Storm House di sekitarnya mendengar perintah itu, dan melemparkan diri ke arah Kai Yang. Tepatnya Kai Yang menggerakkan tubuhnya, masih memegangi batu yang diwarnai darah merah dan melemparkan batu itu ke arah murid Rumah Badai di dekatnya.

Tidak peduli apa pun, kepalan tangan Kai Yang ini tidak dapat menandingi senjata, tetapi meskipun ia hanya memegang batu, itu masih lebih kuat dari kepalan tangan sederhana. Mengambil kesempatan, sebelum murid Storm House mencapai Kai Yang, dia diserang dengan kejam di kepala oleh batu itu. Itu memotong sisi kepalanya, memperlihatkan daging merah di bawahnya, sementara dia jatuh ke tanah

Meskipun dia telah menabrak seseorang, Kai Yang tidak berhenti di situ, tetapi gerakannya menjadi lebih tajam dan lebih tajam. Seperti seekor elang yang mendekati kelinci, dia melakukan hal yang sama dengan murid Storm House lainnya

Serangan Kai Yang sangat sengit, metodenya kejam dan jauh dari yang dibayangkan siapa pun

Dalam sekejap, dia telah berurusan dengan empat murid Storm House, sementara batu itu sekarang hancur berkeping-keping. Membuang kepalan tangan lainnya, potongan-potongan batu itu terbang keluar seperti senjata tersembunyi, padat dan padat, potongan-potongan batu itu terbang ke segala arah

Gelombang tangisan yang menyedihkan terdengar dari para murid Storm House yang memegangi pipi mereka, karena tidak sedikit orang yang terluka ketika mereka mendesis dan berteriak kesakitan.

Mengambil keuntungan dari kesempatan itu, Kai Yang membuang dua tendangan lagi dan mengirim dua murid lagi terbang, tetapi ia juga mulai tenggelam oleh orang-orang yang tersisa.

Jumlah murid Storm House bukanlah jumlah yang kecil, dan meskipun Kai Yang telah mengirim beberapa orang, masih sulit untuk mencocokkan lawan dari keempat arah.

Ping pang ping pang yang bertabrakan, Kai Yang sepertinya tersandung, sementara beberapa murid Storm House runtuh, tubuh mereka mendidih dengan rasa sakit merah panas. Taktik True Yang yang dikembangkan oleh Kai Yang akhirnya, pada saat itu menunjukkan kekuatannya. Semua tinju dan tendangannya diselimuti Yang qi, jadi bagaimana mungkin mereka, pada tubuh yang marah lapisan keenam-ketujuh, melawan?

Belum lagi, ini hanya serangan biasa yang bahkan tidak memanfaatkan cairan Yang. Jika dia menggunakan cairan Yang, kekuatan Kai Yang akan lebih kuat. Hanya saja selama beberapa hari terakhir ini, dia hanya mengondensasi satu tetes cairan Yang, jadi bagaimana dia bisa tahan menggunakannya di sini?

Jumlah murid Storm House yang dikalahkan oleh Kai Yang tidak sedikit, tapi dia juga tidak memiliki waktu yang mudah. Setelah semua, dia hanya pada tahap ketujuh tubuh marah, lebih jauh lagi, dia belum memupuk keterampilan bela diri gerakan tubuh. Bagaimana mungkin dia bisa menghindari semua serangan yang menghujaninya oleh orang-orang ini ?.

Meneteskan ke sisi kening Kai Yang, darahnya membanjir, adegan ini direplikasi di lengan dan kakinya dengan memar muncul di sekujur tubuhnya. Tapi tidak hanya luka-luka ini tidak dapat mempengaruhi kekuatan tempur Kai Yang, mereka benar-benar membuatnya semakin sulit untuk diserang dan menyebabkan serangannya menjadi semakin kejam.

Dari tulangnya, perasaan hangat merembes keluar, menyebabkan Kai Yang memiliki kekuatan yang tak terbatas. Didampingi oleh perasaan hangat ini, tidak hanya kekuatannya diisi kembali tetapi juga menyebabkan serangannya menjadi sedikit lebih kuat dan juga memberinya ledakan kecepatan.

Kai Yang benar-benar tidak tahu misteri di balik tubuh emas, tetapi setiap kali dia menderita luka, setiap kali dia terluka, mereka akan me efek penyembuhan tubuh emas. Luka dan rasa sakit hanya akan membuatnya lebih kuat

Mengamati Hu Mei Er menjadi sasaran adegan luar biasa berulang-ulang, bibirnya yang kecil berwarna ceri belum menutup. Awalnya dia berpikir bahwa murid Paviliun Menara Langit ini akan ditangani dengan cepat, dan kemudian dipukuli secara brutal oleh orang-orang Cheng Shao Feng. Tetapi hasil pertempuran saat ini sangat berbeda dari perkiraan pertempurannya, ada sekitar sepuluh murid yang runtuh dari sisi Storm House, belum lagi pasangan pertama yang dibuat pingsan oleh batu, sisanya semua berbaring di tanah berguling-guling kesakitan. Kulit mereka beruap dan berwarna merah api

Apakah orang ini menggunakan World Qi untuk berperang? Hu Mei Er terkejut luar biasa, bagi para praktisi tubuh yang marah untuk menggunakan Dunia Qi mereka, semakin banyak mereka menggunakannya, semakin sedikit yang mereka miliki; itu terlalu sulit untuk pulih pada tahap tubuh marah. Ini setara dengan menggali kuburan seseorang, bukankah dia takut tindakannya saat ini akan memengaruhi perkembangan masa depannya ?.

.

hal. s. Haha, saya agak terlalu marah pada Hu Meir Er. Tapi DMR, alasan mengapa saya tidak menyukainya bukan karena dia menggunakan uji alami, tetapi karena dia bertindak semua imut dan manis tetapi sebenarnya dia kejam dan penuh perhitungan. Aku benci wanita seperti itu, aku tidak punya masalah dengan gadis-gadis manis tetapi jika kamu berpura-pura, (urgh) maka aku tidak tahan dengan mereka. Juga tolong bergabung dengan saya untuk mengucapkan terima kasih kepada Suood K. (Jika Anda tidak ingin nama Anda digunakan, tulis saja. ^. ^).

.

Bab 39

Disponsori oleh Suood K.

Bab 39 – Pertempuran!

Su Mu menatap Cheng Shao Feng dengan mata berbisa, tanpa mengedipkan mata, dia meludahkan: Cheng Shao Feng, jika kamu tidak membunuh tuan muda ini hari ini, maka tuan muda ini tidak akan pernah melepaskannya!

“Kamu masih sangat bermulut kotor!” Kepedihan terakhir yang tersisa yang dimiliki Cheng Shao Feng sekarang dibayangi oleh amarahnya, saat dia dengan kejam membanting batu itu ke bawah. Kali ini, jika batu berhasil mendarat di kepalanya, jika Su Mu tidak mati, maka paling tidak ia akan terluka parah.

Tuan muda Su! Li Yun Tian dan yang lainnya berteriak tanpa daya ketika mereka berbaring di tanah sambil memegang kepala mereka, mereka pasrah dengan nasib mereka karena para murid dari Storm House dengan kejam menendang tubuh mereka,

Kilatan takjub melewati mata Hu Mei Er, hatinya tidak bisa membantu tetapi berdenyut terus menerus. Itu hanya pertikaian antara murid-murid junior, tetapi seorang murid yang memukul otak orang lain berbeda, dia tidak membayangkan bahwa hal-hal akan meningkat ke tingkat ini. Jika Su Mu benar-benar mati di sini, dengan statusnya, maka Sky Tower Pavilion dan Storm House akan berada di leher masing-masing dalam permusuhan.

Pikiran semua orang berbeda, tetapi mereka semua terkonjugasi di batu di tangan Cheng Shao Feng.

Ketika mereka menyaksikan batu perlahan-lahan mendekati wajah Su Mu, tangan yang sangat tipis tiba-tiba melesat ke depan dan menghalangi jalan batu. Tangan itu tampaknya tidak terlalu kuat, bahkan terlihat lebih tipis dari rata-rata, dan ketika ujung batu bertabrakan dengan tangan itu, tangan itu terbelah menjadi terbuka dan aliran darah menyembur keluar.

Dengan jalan batu terhalang oleh tangan itu, memastikan bahwa Su Mu tidak menderita kerugian lebih lanjut dari itu.

Dengan serangan fatal dekat ini berhenti, hati tegang Li Yun Tian dan yang lainnya segera melepaskan napas lega. Dengan cemas mereka mengangkat kepala, karena mereka ingin melihat siapa yang berhasil menghentikan batu itu pada saat yang genting. Tetapi ketika mereka melihat wajah orang itu, ekspresi mereka berubah menjadi terkejut dan malu.

Kai Senior? Li Yun Tian berteriak, karena dari semua kemungkinan, dia tidak akan pernah membayangkan bahwa penyelamat itu sebenarnya adalah Kai Yang; orang yang mereka rencanakan sebelumnya untuk menyerang dan memukuli. Pada saat itu, Li Yun Tian malu dan tidak bisa menunjukkan wajahnya.

Keributan dengan cepat mereda, para murid Storm House menghentikan tendangan mereka, dan para korban, murid-murid Menara Langit, mengambil kesempatan untuk pulih.

Berdiri di samping, mulut kecil Hu Mei Er terbuka, dia agak kaget saat dia menatap Kai Yang. Dia menemukan bahwa meskipun tangan pria muda berpola kurus ini dipenuhi dengan darah, alisnya bahkan tidak berkerut atau ekspresinya berubah dari rasa sakit. Sebaliknya, wajahnya menunjukkan tanda-tanda kegembiraan dan antisipasi, sepasang matanya yang gemerlapan memegang kilatan biadab.

Tidak tahu mengapa, Hu Mei Er tiba-tiba merasa bahwa orang ini berbahaya.

Tetesan tetesan ………. drip drip ………

Darah merah gelap meneteskan jari-jarinya ke tanah, memecah keheningan berikutnya.

Ekspresi Cheng Shao Feng terkonsentrasi penuh pada Kai Yang, dengan dingin dia bertanya: Apakah kamu seorang murid dari Sky Tower Pavilion?

Ya! Kai Yang menganggukkan kepalanya, sementara tusukan rasa sakit yang sudah dikenalnya me dia lebih jauh dan membuat darah di seluruh tubuhnya mendidih dengan gembira; gatal untuk berperang dan membuatnya tidak sabar ketika ia mencoba untuk menenangkan lonjakan adrenalin.

Apa motifmu mencampuri urusan orang lain? Merendahkan adalah nada bicara Cheng Shao Feng, sementara murid-murid Storm House lainnya tersenyum dengan arogan, dan perlahan-lahan melampirkan dan menjebak Li Yun Tian dan yang lainnya.

Bisnis orang lain? Kai Yang nyengir malas, Kamu sudah mengatakan aku adalah murid Sky Tower Pavilion, jadi bagaimana ini dianggap campur tangan? Bahkan jika itu tidak masuk hitungan, mereka masih memanggil saya senior. ”

“Bagus, yang lain sudah menyelamatkan diri. Cheng Shao Feng tertawa terbahak-bahak: Bahkan Laozi, tidak tahan melihatmu murid-murid Paviliun Menara Langit!

(TLN: Laozi adalah seorang Filsuf Tiongkok dan pendiri Taoisme.Tipe orang yang suka damai, yang mempengaruhi politisi masa depan untuk menjadi lebih seperti dia, membantu yang lemah, tetapi ucapan Cheng Shao bahwa bahkan keadaan yang menyedihkan ini akan membuat Laozi merasa kasihan.)

“Tinggalkan Kai senior yang cepat!” Merangkak di tanah, Li Yun Tian berteriak dengan keras, “Mereka memiliki terlalu banyak orang sehingga kamu bukan lawan mereka, pergi dengan cepat…. ”

Li Yun Tian sangat disayangkan, karena posisinya saat ini lebih dekat dengan para murid dari Storm House. Dan karena dia membuat keributan seperti itu, seorang murid Storm House yang bosan berjalan dan memotong lehernya dan membungkamnya.

Sementara Cheng Shao Feng dan Kai Yang bertukar kata-kata, mereka bertengkar dengan kata-kata mereka dan juga dengan batu itu. Cheng Shao Feng secara paksa menggunakan semua kekuatannya, tapi itu seperti batu telah tumbuh tangan, dan mencengkeram tangan Kai Yang.

Cheng Shao Feng sudah mencapai Panggung Kai Yuan, sementara sosok di depannya kurus dan kurus; angin sepoi-sepoi sederhana bisa meledakkannya dan untuk mengatasinya murid Sky Tower Pavilion ini hanya pada tingkat tubuh marah, tidak mungkin orang seperti itu bisa menang melawannya, Cheng Shao Feng. Ini menyebabkan pikirannya menyala dalam kemarahan.

Segera dia melepaskan cengkeramannya dan berseru, Kalahkan dia untukku!

Para murid Storm House di sekitarnya mendengar perintah itu, dan melemparkan diri ke arah Kai Yang. Tepatnya Kai Yang menggerakkan tubuhnya, masih memegangi batu yang diwarnai darah merah dan melemparkan batu itu ke arah murid Rumah Badai di dekatnya.

Tidak peduli apa pun, kepalan tangan Kai Yang ini tidak dapat menandingi senjata, tetapi meskipun ia hanya memegang batu, itu masih lebih kuat dari kepalan tangan sederhana. Mengambil kesempatan, sebelum murid Storm House mencapai Kai Yang, dia diserang dengan kejam di kepala oleh batu itu. Itu memotong sisi kepalanya, memperlihatkan daging merah di bawahnya, sementara dia jatuh ke tanah.

Meskipun dia telah menabrak seseorang, Kai Yang tidak berhenti di situ, tetapi gerakannya menjadi lebih tajam dan lebih tajam. Seperti seekor elang yang mendekati kelinci, dia melakukan hal yang sama dengan murid Storm House lainnya.

Serangan Kai Yang sangat sengit, metodenya kejam dan jauh dari yang dibayangkan siapa pun.

Dalam sekejap, dia telah berurusan dengan empat murid Storm House, sementara batu itu sekarang hancur berkeping-keping. Melempar tinju lain, serpihan batu terbang keluar seperti senjata tersembunyi, padat dan padat, serpihan batu terbang ke segala arah.

Gelombang tangisan menyedihkan terdengar dari para murid Storm House yang memegangi pipi mereka, karena tidak sedikit orang yang terluka ketika mereka mendesis dan berteriak kesakitan.

Mengambil keuntungan dari kesempatan itu, Kai Yang membuang dua tendangan lagi dan mengirim dua murid lagi terbang, tetapi ia juga mulai tenggelam oleh orang-orang yang tersisa.

Jumlah murid Storm House bukanlah jumlah yang kecil, dan meskipun Kai Yang telah mengirim beberapa orang, masih sulit untuk menandingi musuh dari keempat arah.

Ping pang ping pang yang bertabrakan, Kai Yang sepertinya tersandung, sementara beberapa murid Storm House runtuh, tubuh mereka mendidih dengan rasa sakit merah panas. Taktik True Yang yang dikembangkan oleh Kai Yang akhirnya, pada saat itu menunjukkan kekuatannya. Semua tinju dan tendangannya diselimuti Yang qi, jadi bagaimana mungkin mereka, pada tubuh yang marah lapisan keenam-ketujuh, melawan?

Belum lagi, ini hanya serangan biasa yang bahkan tidak memanfaatkan cairan Yang. Jika dia menggunakan cairan Yang, kekuatan Kai Yang akan lebih kuat. Hanya saja selama beberapa hari terakhir ini, dia hanya mengondensasi satu tetes cairan Yang, jadi bagaimana dia bisa tahan menggunakannya di sini?

Jumlah murid Storm House yang dikalahkan oleh Kai Yang tidak sedikit, tapi dia juga tidak memiliki waktu yang mudah. Setelah semua, dia hanya pada tahap ketujuh tubuh marah, lebih jauh lagi, dia belum memupuk keterampilan bela diri gerakan tubuh. Bagaimana mungkin dia bisa menghindari semua serangan yang menghujaninya oleh orang-orang ini?

Meneteskan ke sisi kening Kai Yang, darahnya membanjir, adegan ini direplikasi di lengan dan kakinya dengan memar muncul di sekujur tubuhnya. Tetapi tidak hanya luka-luka ini tidak dapat mempengaruhi kekuatan tempur Kai Yang, mereka benar-benar membuatnya semakin sulit untuk menyerang dan menyebabkan serangannya menjadi semakin kejam.

Dari tulangnya, perasaan hangat merembes keluar, menyebabkan Kai Yang memiliki kekuatan yang tak terbatas. Didampingi oleh perasaan hangat ini, kekuatannya tidak hanya diisi kembali tetapi juga menyebabkan serangannya menjadi sedikit lebih kuat dan juga memberinya ledakan kecepatan.

Kai Yang benar-benar tidak tahu misteri di balik tubuh emas, tetapi setiap kali dia menderita luka, setiap kali dia terluka, mereka akan me efek penyembuhan tubuh emas. Luka dan rasa sakit hanya akan membuatnya lebih kuat.

Mengamati Hu Mei Er menjadi sasaran adegan luar biasa berulang-ulang, bibirnya yang kecil berwarna ceri belum menutup. Awalnya dia berpikir bahwa murid Paviliun Menara Langit ini akan ditangani dengan cepat, dan kemudian dipukuli secara brutal oleh orang-orang Cheng Shao Feng. Tetapi hasil pertempuran saat ini sangat berbeda dari perkiraan pertempurannya, ada sekitar sepuluh murid yang runtuh dari sisi Storm House, belum lagi pasangan pertama yang dibuat pingsan oleh batu, sisanya semua berbaring di tanah berguling-guling kesakitan. Kulit mereka beruap dan berwarna merah api.

Apakah orang ini menggunakan World Qi untuk berperang? Hu Mei Er terkejut luar biasa, bagi para praktisi tubuh yang marah untuk menggunakan Dunia Qi mereka, semakin banyak mereka menggunakannya, semakin sedikit yang mereka miliki; itu terlalu sulit untuk pulih pada tahap tubuh marah. Ini setara dengan menggali kuburan seseorang, bukankah dia takut tindakannya saat ini akan memengaruhi perkembangan masa depannya?

hal. s. Haha, saya agak terlalu marah pada Hu Meir Er. Tapi DMR, alasan mengapa saya tidak menyukainya bukan karena dia menggunakan uji alami, tetapi karena dia bertindak semua imut dan manis tetapi sebenarnya dia kejam dan penuh perhitungan. Aku benci wanita seperti itu, aku tidak punya masalah dengan gadis-gadis manis tetapi jika kamu berpura-pura, (urgh) maka aku tidak tahan dengan mereka. Juga tolong bergabung dengan saya untuk mengucapkan terima kasih kepada Suood K. (Jika Anda tidak ingin nama Anda digunakan, cukup tulis.^.^)

Disponsori oleh Suood K. .

Bab 39 – Pertempuran! .

Su Mu menatap Cheng Shao Feng dengan mata berbisa, tanpa mengedipkan mata, dia meludahkan: Cheng Shao Feng, jika kamu tidak membunuh tuan muda ini hari ini, maka tuan muda ini tidak akan pernah melepaskannya!.

“Kamu masih sangat bermulut kotor!” Kepedihan terakhir yang tersisa yang dimiliki Cheng Shao Feng sekarang dibayangi oleh amarahnya, saat dia dengan kejam membanting batu itu ke bawah. Kali ini, jika batu berhasil mendarat di kepalanya, jika Su Mu tidak mati, maka paling tidak ia akan terluka parah

Tuan muda Su! Li Yun Tian dan yang lainnya berteriak tanpa daya ketika mereka berbaring di tanah sambil memegang kepala mereka, mereka pasrah dengan nasib mereka karena para murid dari Storm House dengan kejam menendang tubuh mereka,.

Kilatan takjub melewati mata Hu Mei Er, hatinya tidak bisa membantu tetapi berdenyut terus menerus. Itu hanya pertikaian antara murid-murid junior, tetapi seorang murid yang memukul otak orang lain berbeda, dia tidak membayangkan bahwa hal-hal akan meningkat ke tingkat ini. Jika Su Mu benar-benar mati di sini, dengan statusnya, maka Sky Tower Pavilion dan Storm House akan berada di leher masing-masing dalam permusuhan

Pikiran semua orang berbeda, tetapi mereka semua terkonjugasi di batu di tangan Cheng Shao Feng

Ketika mereka menyaksikan batu perlahan-lahan mendekati wajah Su Mu, tangan yang sangat tipis tiba-tiba melesat ke depan dan menghalangi jalan batu. Tangan itu kelihatannya tidak terlalu kuat, bahkan terlihat lebih tipis dari rata-rata, dan ketika ujung batu bertabrakan dengan tangan itu, tangan itu terbelah dan darah mengalir keluar.

Dengan jalan batu terhalang oleh tangan itu, memastikan bahwa Su Mu tidak menderita kerugian lebih lanjut dari itu

Dengan serangan fatal dekat ini berhenti, hati tegang Li Yun Tian dan yang lainnya segera melepaskan napas lega. Dengan cemas mereka mengangkat kepala, karena mereka ingin melihat siapa yang berhasil menghentikan batu itu pada saat yang genting. Tetapi ketika mereka melihat wajah orang itu, ekspresi mereka berubah menjadi terkejut dan malu. .

Kai Senior? Li Yun Tian berteriak, karena dari semua kemungkinan, dia tidak akan pernah membayangkan bahwa penyelamat itu sebenarnya adalah Kai Yang; orang yang mereka rencanakan sebelumnya untuk menyerang dan memukuli. Pada saat itu, Li Yun Tian malu dan tidak bisa menunjukkan wajahnya

Keributan dengan cepat menetap, para murid Storm House menghentikan tendangan mereka, dan para korban, murid-murid Menara Langit, mengambil kesempatan untuk pulih

Berdiri di samping, mulut kecil Hu Mei Er terbuka, dia agak kaget saat dia menatap Kai Yang. Dia menemukan bahwa meskipun tangan pria muda berpola kurus ini dipenuhi dengan darah, alisnya bahkan tidak berkerut atau ekspresinya berubah dari rasa sakit. Sebaliknya, wajahnya menunjukkan tanda-tanda kegembiraan dan antisipasi, sepasang matanya yang gemerlapan memegang kilatan biadab

Tidak tahu mengapa, Hu Mei Er tiba-tiba merasa bahwa orang ini berbahaya

Tetes tetesan ……… tetesan tetesan ……….

Darah merah gelap meneteskan jari-jarinya ke tanah, memecah keheningan berikutnya

Ekspresi Cheng Shao Feng terkonsentrasi penuh pada Kai Yang, dengan dingin dia bertanya: Apakah kamu seorang murid dari Sky Tower Pavilion?.

Ya! Kai Yang menganggukkan kepalanya, sementara tusukan rasa sakit yang sudah dikenalnya me dia lebih jauh dan membuat darah di seluruh tubuhnya mendidih dengan gembira; gatal untuk berperang dan membuatnya tidak sabar ketika ia mencoba untuk menenangkan lonjakan adrenalin

Apa motifmu mencampuri urusan orang lain? Merendahkan adalah nada bicara Cheng Shao Feng, sementara murid-murid Storm House lainnya tersenyum dengan arogan, dan perlahan-lahan melampirkan dan menjebak Li Yun Tian dan yang lainnya. .

Bisnis orang lain? Kai Yang nyengir malas, Kamu sudah mengatakan aku adalah murid Sky Tower Pavilion, jadi bagaimana ini dianggap campur tangan? Bahkan jika itu tidak masuk hitungan, mereka masih memanggil saya senior. ”

“Bagus, yang lain sudah menyelamatkan diri. ”Cheng Shao Feng tertawa terbahak-bahak:“ Bahkan Laozi, tidak tahan melihat kalian murid-murid Sky Tower Pavilion! ”.

(TLN: Laozi adalah seorang filsuf Tiongkok dan pendiri Taoisme.Tipe orang yang suka damai, yang memengaruhi politisi masa depan untuk menjadi lebih seperti dia, membantu yang lemah, tetapi pernyataan Cheng Shao bahwa keadaan yang menyedihkan ini akan membuat Laozi merasa kasihan.).

Tinggalkan Kai senior yang cepat! Merangkak di tanah, Li Yun Tian berteriak keras, Mereka memiliki terlalu banyak orang sehingga Anda bukan lawan mereka, cepat pergi.

Li Yun Tian sangat disayangkan, karena posisinya saat ini lebih dekat dengan para murid dari Storm House. Dan karena dia membuat keributan seperti itu, seorang murid Storm House yang bosan berjalan dan memotong lehernya dan membungkamnya.

Sementara Cheng Shao Feng dan Kai Yang bertukar kata-kata, mereka bertengkar dengan kata-kata mereka dan juga dengan batu itu. Cheng Shao Feng secara paksa menggunakan semua kekuatannya, tapi itu seperti batu telah tumbuh tangan, dan mencengkeram tangan Kai Yang

Cheng Shao Feng sudah mencapai Panggung Kai Yuan, sementara sosok di depannya kurus dan kurus; angin sepoi-sepoi sederhana bisa meledakkannya dan untuk mengatasinya murid Sky Tower Pavilion ini hanya pada tingkat tubuh marah, tidak mungkin orang seperti itu bisa menang melawannya, Cheng Shao Feng. Ini menyebabkan pikirannya menyala dalam kemarahan

Segera dia melepaskan cengkeramannya dan berseru: Kalahkan dia untukku!.

Para murid Storm House di sekitarnya mendengar perintah itu, dan melemparkan diri ke arah Kai Yang. Tepatnya Kai Yang menggerakkan tubuhnya, masih memegangi batu yang diwarnai darah merah dan melemparkan batu itu ke arah murid Rumah Badai di dekatnya.

Tidak peduli apa pun, kepalan tangan Kai Yang ini tidak dapat menandingi senjata, tetapi meskipun ia hanya memegang batu, itu masih lebih kuat dari kepalan tangan sederhana. Mengambil kesempatan, sebelum murid Storm House mencapai Kai Yang, dia diserang dengan kejam di kepala oleh batu itu. Itu memotong sisi kepalanya, memperlihatkan daging merah di bawahnya, sementara dia jatuh ke tanah

Meskipun dia telah menabrak seseorang, Kai Yang tidak berhenti di situ, tetapi gerakannya menjadi lebih tajam dan lebih tajam. Seperti seekor elang yang mendekati kelinci, dia melakukan hal yang sama dengan murid Storm House lainnya

Serangan Kai Yang sangat sengit, metodenya kejam dan jauh dari yang dibayangkan siapa pun

Dalam sekejap, dia telah berurusan dengan empat murid Storm House, sementara batu itu sekarang hancur berkeping-keping. Membuang kepalan tangan lainnya, potongan-potongan batu itu terbang keluar seperti senjata tersembunyi, padat dan padat, potongan-potongan batu itu terbang ke segala arah

Gelombang tangisan yang menyedihkan terdengar dari para murid Storm House yang memegangi pipi mereka, karena tidak sedikit orang yang terluka ketika mereka mendesis dan berteriak kesakitan.

Mengambil keuntungan dari kesempatan itu, Kai Yang membuang dua tendangan lagi dan mengirim dua murid lagi terbang, tetapi ia juga mulai tenggelam oleh orang-orang yang tersisa.

Jumlah murid Storm House bukanlah jumlah yang kecil, dan meskipun Kai Yang telah mengirim beberapa orang, masih sulit untuk mencocokkan lawan dari keempat arah.

Ping pang ping pang yang bertabrakan, Kai Yang sepertinya tersandung, sementara beberapa murid Storm House runtuh, tubuh mereka mendidih dengan rasa sakit merah panas. Taktik True Yang yang dikembangkan oleh Kai Yang akhirnya, pada saat itu menunjukkan kekuatannya. Semua tinju dan tendangannya diselimuti Yang qi, jadi bagaimana mungkin mereka, pada tubuh yang marah lapisan keenam-ketujuh, melawan?

Belum lagi, ini hanya serangan biasa yang bahkan tidak memanfaatkan cairan Yang. Jika dia menggunakan cairan Yang, kekuatan Kai Yang akan lebih kuat. Hanya saja selama beberapa hari terakhir ini, dia hanya mengondensasi satu tetes cairan Yang, jadi bagaimana dia bisa tahan menggunakannya di sini?

Jumlah murid Storm House yang dikalahkan oleh Kai Yang tidak sedikit, tapi dia juga tidak memiliki waktu yang mudah. Setelah semua, dia hanya pada tahap ketujuh tubuh marah, lebih jauh lagi, dia belum memupuk keterampilan bela diri gerakan tubuh. Bagaimana mungkin dia bisa menghindari semua serangan yang menghujaninya oleh orang-orang ini ?.

Meneteskan ke sisi kening Kai Yang, darahnya membanjir, adegan ini direplikasi di lengan dan kakinya dengan memar muncul di sekujur tubuhnya. Tapi tidak hanya luka-luka ini tidak dapat mempengaruhi kekuatan tempur Kai Yang, mereka benar-benar membuatnya semakin sulit untuk diserang dan menyebabkan serangannya menjadi semakin kejam.

Dari tulangnya, perasaan hangat merembes keluar, menyebabkan Kai Yang memiliki kekuatan yang tak terbatas. Didampingi oleh perasaan hangat ini, tidak hanya kekuatannya diisi kembali tetapi juga menyebabkan serangannya menjadi sedikit lebih kuat dan juga memberinya ledakan kecepatan.

Kai Yang benar-benar tidak tahu misteri di balik tubuh emas, tetapi setiap kali dia menderita luka, setiap kali dia terluka, mereka akan me efek penyembuhan tubuh emas. Luka dan rasa sakit hanya akan membuatnya lebih kuat

Mengamati Hu Mei Er menjadi sasaran adegan luar biasa berulang-ulang, bibirnya yang kecil berwarna ceri belum menutup. Awalnya dia berpikir bahwa murid Paviliun Menara Langit ini akan ditangani dengan cepat, dan kemudian dipukuli secara brutal oleh orang-orang Cheng Shao Feng. Tetapi hasil pertempuran saat ini sangat berbeda dari perkiraan pertempurannya, ada sekitar sepuluh murid yang runtuh dari sisi Storm House, belum lagi pasangan pertama yang dibuat pingsan oleh batu, sisanya semua berbaring di tanah berguling-guling kesakitan. Kulit mereka beruap dan berwarna merah api

Apakah orang ini menggunakan World Qi untuk berperang? Hu Mei Er terkejut luar biasa, bagi para praktisi tubuh yang marah untuk menggunakan Dunia Qi mereka, semakin banyak mereka menggunakannya, semakin sedikit yang mereka miliki; itu terlalu sulit untuk pulih pada tahap tubuh marah. Ini setara dengan menggali kuburan seseorang, bukankah dia takut tindakannya saat ini akan memengaruhi perkembangan masa depannya ?.

.

hal. s. Haha, saya agak terlalu marah pada Hu Meir Er. Tapi DMR, alasan mengapa saya tidak menyukainya bukan karena dia menggunakan uji alami, tetapi karena dia bertindak semua imut dan manis tetapi sebenarnya dia kejam dan penuh perhitungan. Aku benci wanita seperti itu, aku tidak punya masalah dengan gadis-gadis manis tetapi jika kamu berpura-pura, (urgh) maka aku tidak tahan dengan mereka. Juga tolong bergabung dengan saya untuk mengucapkan terima kasih kepada Suood K. (Jika Anda tidak ingin nama Anda digunakan, tulis saja.^.^).

.

Tags: baca novel Novel Martial Peak Chapter 39 bahasa Indonesia, novel Novel Martial Peak Chapter 39, baca Novel Martial Peak Chapter 39 online, Novel Martial Peak Chapter 39 chapter, Novel Martial Peak Chapter 39 high quality, Novel Martial Peak Chapter 39 light novel, ,

Komentar

Chapter 39
Content Warning
Peringatan, series berjudul "Novel Martial Peak Chapter 39" di dalamnya mungkin terdapat konten kekerasan, berdarah, atau Dewasa yang tidak sesuai dengan pembaca di bawah umur.
Enter
Exit