Novel Martial Peak Chapter 16

Semua chapter ada di Martial Peak (Novel)
Olb365

Bab 16

Bab 16 – Tubuh Tempered Tahap ke-5

Penemuan bahwa ia berada di dekat sebuah terobosan membuat Kai Yang gembira. Untuk itu butuh tiga tahun baginya untuk sampai ke tubuh tahap ketiga yang pemarah. Tetapi pada hari kedua mendapatkan buku ini, dia telah menerobos dan sekarang sekali lagi dia akan menerobos lagi. Kecepatan latihan ini juga membuat Kai Yang agak takut.

Mempraktikkan catatan tubuh yang marah menghabiskan banyak stamina. Jadi Kai Yang beristirahat setelahnya dan perlahan-lahan mendapatkan kembali staminanya. Setelah mendapatkan kembali staminanya, ia memakan sisa makanan dan terus mencari herbal.

Kemarin dia melakukan perjalanan ke semua tempat dari ingatannya yang berpotensi menumbuhkan ramuan yang dibutuhkan. Hari ini dia harus mengandalkan keberuntungan. Untungnya, nilai ramuan ini tidak tinggi, sehingga peluang untuk menemukan mereka hari ini masih tinggi.

(TL: Percayalah padaku Kai Yang, keberuntungan adalah satu-satunya hal yang tidak perlu kamu khawatirkan.)

Setelah seharian mencari, Kai Yang telah menemukan total tujuh puluh delapan ramuan herbal dan dua Bunga Roh Berdaun Tiga Chaos. Kali ini dia akhirnya menemukan ramuan yang dia butuhkan untuk mengaktifkan pembakar dupa, tetapi jumlah yang dia miliki masih kurang.

Waktu berlalu, dan kegelapan segera datang. Kai Yang masih terjaga, bukan karena dia tidak lelah tetapi dia terlalu lapar untuk tertidur.

((* 〇 □ 〇) ……! & (O. O))

Awalnya dia berencana untuk berburu beberapa permainan liar, tetapi belum pernah melihat seekor kelinci pun. Sayangnya dia hanya bisa menemukan beberapa buah beri seukuran kuku yang sangat asam. Ketika dia selesai memakannya, itu hanya membuatnya merasa lebih lapar.

Ah! Jika saya tahu ini akan terjadi, saya akan membawa lebih banyak bola nasi! Kai Yang bertobat. Tidak ada toko di daerah terpencil ini, di mana dia akan menemukan makanan?

Rasa lapar ini sangat memalukan. Kai Yang kemudian melihat di kejauhan, sedikit api. Seketika energinya kembali, mengangkat dirinya, dia berjalan ke arahnya.

Mereka berani menyalakan api di hutan; orang-orang ini idiot atau mereka tidak perlu takut. Kali ini, orang-orang ini milik yang terakhir.

Ketika dia mendekati, seseorang di dekat api gemuruh: “Siapa!”

(TL & ED: T ^ T, Kai Yang Anda akhirnya akan membuat beberapa teman)

Pada saat itu, Kai Yang merasakan otot-ototnya menegang dan tulang punggungnya menggigil. Kedua orang di dekat api itu waspada. Yang satu tinggi dan yang lainnya pendek.

Seseorang memiliki tubuh kekar dan memegang busur dengan panah berlekuk, ia mengarahkan panah ke Kai Yang. Yang lainnya adalah seorang anak laki-laki, berusia sekitar sebelas tahun dan matanya cerah dan tidak menunjukkan rasa takut. Di tangan bocah ini ada juga busur, dan dia juga telah membengkokkan panah ke belakang, tetapi jauh lebih kecil.

(TL: Mungkin tidak …….

ED: Bagaimana Anda bisa meragukan MC kami, beriman)

Meskipun Kai Yang dihadapkan dengan dua panah, dia tidak punya niat sedikit pun untuk membalas. Berjalan di sekitarnya, dia bertindak seolah-olah ancaman mereka tidak besar.

“Bikin santai aja . Saya hanya memasuki gunung untuk mengumpulkan herbal. ” Kai Yang cepat berkata.

Setelah mereka mendengar ini, kedua orang itu saling memandang. Burly (aku benar-benar ingin mengatakan buff) perlahan-lahan menurunkan busur dan panahnya ke bawah. Dia kemudian memberi isyarat agar bocah itu untuk santai dan tertawa: “Saya mengira bahwa api itu telah menarik binatang buas, tetapi itu hanya alarm palsu. ”

“Maaf, saya minta maaf. Kata Kai sedikit malu dan tertawa.

Menyentuh dahinya, pria kekar melambai ke arah Kai Yang: “Ayo, malam-malam dingin dan bertahan sendirian di sini tidak akan mudah. ”

Ketika dia mendengar ini, Kai Yang berjalan dan duduk di sebelah api. Di sampingnya, pria kekar itu terus memandangi Kai Yang dan tidak bisa tidak merasa kasihan ketika dia melihat tubuh kurus Kai yang kurus.

Sekarang mereka duduk bersama, wajar untuk berbicara satu sama lain. Dari obrolan ini, Kai Yang mengetahui bahwa pasangan ayah dan anak ini tinggal di kaki gunung, dan datang ke sini untuk berburu dan mencari nafkah. Meskipun mereka tidak kaya, itu cukup untuk mempertahankan makanan dan pakaian yang memadai. Bocah itu, meskipun masih muda, adalah seorang veteran yang sedang berburu. Dan bersama ayahnya, mereka datang ke Black Wind Mountains berkali-kali untuk berburu. Dengan demikian pengetahuan mereka tentang gunung jauh lebih besar daripada milik Kai Yang.

Kai Yang juga memberi tahu mereka sedikit tentang dirinya sendiri. Setelah dia memberi tahu mereka bahwa dia adalah murid Menara Langit, pria kekar itu terkejut. Sementara anak kecil itu menjadi lebih tertarik pada Kai Yang dan terus meliriknya dengan mata hitamnya yang mengkilap.

Pria Han itu berkata: “Putraku juga ingin berlatih untuk menjadi seorang praktisi, tetapi bakatnya tidak cukup dan dia ditolak. Jadi dia praktis memuja kalian. ”

Pernyataan ini membuat Kai Yang mengingat tiga tahun terakhir dan pengalamannya. Bukan hanya itu membuatnya sangat dalam, itu juga membuatnya dengan lembut menggosok kepala bocah itu dengan penuh kasih sayang.

Ketika dia hendak mengatakan sesuatu, perut Kai Yang menggerutu keras. Bocah lelaki itu menatap kosong dan tiba-tiba tertawa terbahak-bahak, dari tasnya ia mengeluarkan jatah kering dan memberikannya kepada Yang.

Sekali lagi ini membuatnya sangat tersentuh, tetapi ia tidak menerimanya. Kai Yang memandang pria kekar itu dan dia tersenyum, “Makanlah. Sepertinya Anda tidak makan apa pun hari ini. ”

Kali ini Kai Yang tidak menolak persembahan dan dengan cepat melahap ransum.

Setelah mengobrol lagi ketiganya kemudian tidur di sekitar api unggun. Meskipun Kai Yang tidak berani tidur terlalu banyak, jika ada bahaya mendekati ayah dan anak itu, dia akan bisa bereaksi. Dia juga menganggap ini sebagai balasan atas pemberian jatahnya sebelumnya.

Untungnya malam berlalu dengan damai dan tidak ada yang terjadi.

Ketika pagi tiba, Kai Yang tidak menunggu ayah dan putranya bangun sebelum diam-diam pergi. Tetapi sebelum dia pergi, dia meninggalkan dua bumbu sebagai ucapan terima kasih untuk semalam.

Jika kedua ramuan ini kusut, mereka memiliki efek penyembuhan. Karena mereka terus-menerus di pegunungan, ramuan ini pasti bermanfaat bagi pasangan ayah dan anak.

Dengan volume gas ungu timur meningkat, Kai Yang melatih catatan tubuh temper selama setengah jam. Ketika dia selesai berlatih, Kai Yang menarik napas dalam-dalam dari gas ungu yang menyebabkan meridiannya tiba-tiba bergetar. Perasaan hangat kemudian mulai mengalir di sekujur tubuhnya, dengan energi di meridian-nya berputar tanpa henti

Tubuh kelima tahap marah! Intuisinya benar, dia memang berhasil menembus hari ini. Setelah berlatih selama setengah jam, dia benar-benar berhasil mencapai tahap selanjutnya!

Kai Yang sangat bahagia, dan merasa semakin bersyukur terhadap kerangka emas di tubuhnya.

Meskipun belum lama sejak dia mendapatkan kerangka emas yang sombong, dia telah menembus dua kali berkat itu dan catatan tubuh yang mudah marah. Kecepatan ini tidak tertandingi. Dan ini dilakukan di bawah sejumlah pembatasan. Jika dia bisa berlatih sepanjang waktu, kecepatan apa yang akan dia raih?

Pikiran ini membuat Kai Yang agak terdiam. Meski bagaimanapun, tubuh yang marah hanyalah fondasi untuk menjadi seorang pejuang sejati. Melatih tahap-tahap awal lebih mudah, semakin tinggi bidangnya, semakin besar kesulitan untuk melatihnya.

Setelah istirahat sebentar, Kai Yang terus mencari tanaman obat.

Hari ini dia mendapatkan lagi panen yang cukup. Dia telah mengumpulkan lebih dari selusin rempah-rempah dan menangkap seekor kelinci yang gemuk, memecahkan masalah makanannya.

Ini sudah hari ketiga perjalanan gunungnya dan dia telah mencapai ujung zona aman sepuluh mil. Lebih jauh dan Kai Yang tidak berani masuk ke dalam, karena dengan kekuatannya saat ini, satu-satunya pilihan adalah menjadi makanan bagi binatang buas di dalamnya.

Meski tidak terlalu dalam, panennya masih cukup bagus. Dia telah mengumpulkan lebih dari dua puluh jenis herbal yang berbeda, dan menghitung dua hari sebelumnya dia memiliki empat puluh jenis yang berbeda membuat perjalanannya di sini sangat bermanfaat. Sayangnya dua ramuan utama yang dia butuhkan jumlahnya sangat kecil.

Untuk menemukan empat puluh jenis herbal dalam tiga hari bukanlah panen kecil. Bahkan jika mereka semua kelas biasa, herbal peringkat rendah, dia masih bisa menukar mereka dengan jumlah poin kontribusi yang adil. Tapi ini sangat mengurangi waktu pelatihannya, melakukan lebih banyak ruginya daripada kebaikan.

Bab 16 – Tubuh Tempered Tahap ke-5. . .

Penemuan bahwa ia berada di dekat sebuah terobosan membuat Kai Yang gembira. Untuk itu butuh tiga tahun baginya untuk sampai ke tubuh tahap ketiga yang pemarah. Tetapi pada hari kedua mendapatkan buku ini, dia telah menerobos dan sekarang sekali lagi dia akan menerobos lagi. Kecepatan latihan ini juga membuat Kai Yang agak takut

Mempraktikkan catatan tubuh yang marah menghabiskan banyak stamina. Jadi Kai Yang beristirahat setelahnya dan perlahan-lahan mendapatkan kembali staminanya. Setelah mendapatkan kembali staminanya, ia memakan sisa makanan dan terus mencari herbal

Kemarin dia melakukan perjalanan ke semua tempat dari ingatannya yang berpotensi menumbuhkan ramuan yang dibutuhkan. Hari ini dia harus mengandalkan keberuntungan. Untungnya, nilai ramuan ini tidak tinggi, sehingga peluang untuk menemukan mereka hari ini masih tinggi

(TL: Percayalah padaku Kai Yang, keberuntungan adalah satu-satunya hal yang tidak perlu kamu khawatirkan.).

Setelah seharian mencari, Kai Yang telah menemukan total tujuh puluh delapan ramuan herbal dan dua Bunga Roh Berdaun Tiga Chaos. Kali ini dia akhirnya menemukan ramuan yang dia butuhkan untuk mengaktifkan pembakar dupa, tetapi jumlah yang dia miliki masih kurang

Waktu berlalu, dan kegelapan segera datang. Kai Yang masih terjaga, bukan karena dia tidak lelah tetapi dia terlalu lapar untuk tertidur

((* 〇 □ 〇) ……! & (O. O)).

Awalnya dia berencana untuk berburu beberapa permainan liar, tetapi belum pernah melihat seekor kelinci pun. Sayangnya dia hanya bisa menemukan beberapa buah beri seukuran kuku yang sangat asam. Ketika dia selesai memakannya, itu hanya membuatnya merasa lebih lapar

Ah! Jika saya tahu ini akan terjadi, saya akan membawa lebih banyak bola nasi! Kai Yang bertobat. Tidak ada toko di daerah-daerah terpencil ini, di mana dia akan menemukan makanan? . .

Rasa lapar ini sangat memalukan. Kai Yang kemudian melihat di kejauhan, sedikit api. Seketika energinya kembali, mengangkat dirinya, dia berjalan ke arahnya

Mereka berani menyalakan api di hutan; orang-orang ini idiot atau mereka tidak perlu takut. Kali ini, orang-orang ini milik yang terakhir

Ketika dia mendekat, seseorang di dekat api gemuruh: “Siapa!”.

(TL & ED: T ^ T, Kai Yang Anda akhirnya akan membuat beberapa teman).

Pada saat itu, Kai Yang merasakan otot-ototnya menegang dan tulang punggungnya menggigil. Kedua orang di dekat api itu waspada. Yang satu tinggi dan yang lainnya pendek

Seseorang memiliki tubuh kekar dan memegang busur dengan panah berlekuk, ia mengarahkan panah ke Kai Yang. Yang lainnya adalah seorang anak laki-laki, berusia sekitar sebelas tahun dan matanya cerah dan tidak menunjukkan rasa takut. Di tangan bocah ini ada juga busur, dan dia juga telah membengkokkan panah ke belakang, tetapi jauh lebih kecil

(TL: Mungkin tidak …….

ED: Bagaimana Anda bisa meragukan MC kami, berimanlah).

Meskipun Kai Yang dihadapkan dengan dua panah, dia tidak punya niat sedikit pun untuk membalas. Berjalan di sekitarnya, dia bertindak seolah-olah ancaman mereka tidak besar. .

“Bikin santai aja . Saya hanya memasuki gunung untuk mengumpulkan herbal. ” Kai Yang cepat berkata

Setelah mereka mendengar ini, kedua orang itu saling memandang. Burly (aku benar-benar ingin mengatakan buff) perlahan-lahan menurunkan busur dan panahnya ke bawah. Dia kemudian memberi isyarat agar bocah itu untuk santai dan tertawa: “Saya mengira bahwa api itu telah menarik binatang buas, tetapi itu hanya alarm palsu. ”

“Maaf, saya minta maaf. Kata Kai sedikit malu dan tertawa

Menyentuh dahinya, pria kekar melambai ke arah Kai Yang: “Ayo, malam-malam dingin dan bertahan sendirian di sini tidak akan mudah. ”

Ketika dia mendengar ini, Kai Yang berjalan dan duduk di sebelah api. Di sampingnya, pria kekar itu terus memandangi Kai Yang dan tidak bisa tidak merasa kasihan ketika dia melihat tubuh kurus Kai yang kurus.

Sekarang mereka duduk bersama, wajar untuk berbicara satu sama lain. Dari obrolan ini, Kai Yang mengetahui bahwa pasangan ayah dan anak ini tinggal di kaki gunung, dan datang ke sini untuk berburu dan mencari nafkah. Meskipun mereka tidak kaya, itu cukup untuk mempertahankan makanan dan pakaian yang memadai. Bocah itu, meskipun masih muda, adalah seorang veteran yang sedang berburu. Dan bersama ayahnya, mereka datang ke Black Wind Mountains berkali-kali untuk berburu. Dengan demikian pengetahuan mereka tentang gunung jauh lebih besar daripada milik Kai Yang

Kai Yang juga memberi tahu mereka sedikit tentang dirinya sendiri. Setelah dia memberi tahu mereka bahwa dia adalah murid Menara Langit, pria kekar itu terkejut. Sementara anak kecil itu menjadi lebih tertarik pada Kai Yang dan terus meliriknya dengan mata hitamnya yang mengkilap

Pria Han itu berkata: “Putraku juga ingin berlatih untuk menjadi seorang praktisi, tetapi bakatnya tidak cukup dan dia ditolak. Jadi dia praktis memuja kalian. ”

Pernyataan ini membuat Kai Yang mengingat tiga tahun terakhir dan pengalamannya. Bukan hanya itu membuatnya sangat dalam, itu juga membuatnya dengan lembut menggosok kepala bocah itu dengan penuh kasih sayang

Ketika dia hendak mengatakan sesuatu, perut Kai Yang menggerutu keras. Bocah lelaki itu menatap kosong dan tiba-tiba tertawa terbahak-bahak, dari tasnya ia mengeluarkan jatah kering dan memberikannya kepada Yang

Sekali lagi ini membuatnya sangat tersentuh, tetapi ia tidak menerimanya. Kai Yang memandang pria kekar itu dan dia tersenyum, “Makanlah. Sepertinya Anda tidak makan apa pun hari ini. ”

Kali ini Kai Yang tidak menolak persembahan dan dengan cepat melahap ransum

Setelah mengobrol lagi ketiganya kemudian tidur di sekitar api unggun. Meskipun Kai Yang tidak berani tidur terlalu banyak, jika ada bahaya mendekati ayah dan anak itu, dia akan bisa bereaksi. Dia juga menganggap ini sebagai balasan atas pemberian jatahnya sebelumnya

Untungnya malam berlalu dengan damai dan tidak ada yang terjadi

Ketika pagi tiba, Kai Yang tidak menunggu ayah dan putranya bangun sebelum diam-diam pergi. Tetapi sebelum dia pergi, dia meninggalkan dua bumbu sebagai ucapan terima kasih untuk semalam

Jika kedua ramuan ini kusut, mereka memiliki efek penyembuhan. Karena mereka terus-menerus di pegunungan, ramuan ini pasti bermanfaat bagi pasangan ayah dan anak

Dengan volume gas ungu timur meningkat, Kai Yang melatih catatan tubuh temper selama setengah jam. Ketika dia selesai berlatih, Kai Yang menarik napas dalam-dalam dari gas ungu yang menyebabkan meridiannya tiba-tiba bergetar. Perasaan hangat kemudian mulai mengalir di sekujur tubuhnya, dengan energi di meridian-nya berputar tanpa henti.

Tubuh kelima tahap marah! Intuisinya benar, dia memang berhasil menembus hari ini. Setelah berlatih selama setengah jam dia benar-benar berhasil menembus ke tahap selanjutnya !.

Kai Yang sangat bahagia, dan merasa semakin bersyukur terhadap kerangka emas di tubuhnya

Meskipun belum lama sejak dia mendapatkan kerangka emas yang sombong, dia telah menembus dua kali berkat itu dan catatan tubuh yang mudah marah. Kecepatan ini tidak tertandingi. Dan ini dilakukan di bawah sejumlah pembatasan. Jika dia bisa berlatih sepanjang waktu, kecepatan apa yang akan dia raih?

Pikiran ini membuat Kai Yang agak terdiam. Meski bagaimanapun, tubuh yang marah hanyalah fondasi untuk menjadi seorang pejuang sejati. Melatih tahap-tahap awal lebih mudah, semakin tinggi bidangnya, semakin besar kesulitan untuk melatihnya

Setelah istirahat sebentar, Kai Yang terus mencari tanaman obat

Hari ini dia mendapatkan lagi panen yang cukup. Dia telah mengumpulkan lebih dari selusin rempah-rempah dan menangkap seekor kelinci yang gemuk, memecahkan masalah makanannya

Ini sudah hari ketiga perjalanan gunungnya dan dia telah mencapai ujung zona aman sepuluh mil. Lebih jauh dan Kai Yang tidak berani masuk ke dalam, karena dengan kekuatannya saat ini, satu-satunya pilihan adalah menjadi makanan bagi binatang buas di dalamnya.

Meski tidak terlalu dalam, panennya masih cukup bagus. Dia telah mengumpulkan lebih dari dua puluh jenis herbal yang berbeda, dan menghitung dua hari sebelumnya dia memiliki empat puluh jenis yang berbeda membuat perjalanannya di sini sangat bermanfaat. Sayangnya dua ramuan utama yang dia butuhkan jumlahnya sangat kecil

Untuk menemukan empat puluh jenis herbal dalam tiga hari bukanlah panen kecil. Bahkan jika mereka semua kelas biasa, herbal peringkat rendah, dia masih bisa menukar mereka dengan jumlah poin kontribusi yang adil. Tapi ini sangat mengurangi waktu pelatihannya, melakukan lebih banyak ruginya daripada kebaikan

Bab 16

Bab 16 – Tubuh Tempered Tahap ke-5

Penemuan bahwa ia berada di dekat sebuah terobosan membuat Kai Yang gembira. Untuk itu butuh tiga tahun baginya untuk sampai ke tubuh tahap ketiga yang pemarah. Tetapi pada hari kedua mendapatkan buku ini, dia telah menerobos dan sekarang sekali lagi dia akan menerobos lagi. Kecepatan latihan ini juga membuat Kai Yang agak takut.

Mempraktikkan catatan tubuh yang marah menghabiskan banyak stamina. Jadi Kai Yang beristirahat setelahnya dan perlahan-lahan mendapatkan kembali staminanya. Setelah mendapatkan kembali staminanya, ia memakan sisa makanan dan terus mencari herbal.

Kemarin dia melakukan perjalanan ke semua tempat dari ingatannya yang berpotensi menumbuhkan ramuan yang dibutuhkan. Hari ini dia harus mengandalkan keberuntungan. Untungnya, nilai ramuan ini tidak tinggi, sehingga peluang untuk menemukan mereka hari ini masih tinggi.

(TL: Percayalah padaku Kai Yang, keberuntungan adalah satu-satunya hal yang tidak perlu kamu khawatirkan.)

Setelah seharian mencari, Kai Yang telah menemukan total tujuh puluh delapan ramuan herbal dan dua Bunga Roh Berdaun Tiga Chaos. Kali ini dia akhirnya menemukan ramuan yang dia butuhkan untuk mengaktifkan pembakar dupa, tetapi jumlah yang dia miliki masih kurang.

Waktu berlalu, dan kegelapan segera datang. Kai Yang masih terjaga, bukan karena dia tidak lelah tetapi dia terlalu lapar untuk tertidur.

((* 〇 □ 〇) ……! & (O.O))

Awalnya dia berencana untuk berburu beberapa permainan liar, tetapi belum pernah melihat seekor kelinci pun. Sayangnya dia hanya bisa menemukan beberapa buah beri seukuran kuku yang sangat asam. Ketika dia selesai memakannya, itu hanya membuatnya merasa lebih lapar.

Ah! Jika saya tahu ini akan terjadi, saya akan membawa lebih banyak bola nasi! Kai Yang bertobat. Tidak ada toko di daerah terpencil ini, di mana dia akan menemukan makanan?

Rasa lapar ini sangat memalukan. Kai Yang kemudian melihat di kejauhan, sedikit api. Seketika energinya kembali, mengangkat dirinya, dia berjalan ke arahnya.

Mereka berani menyalakan api di hutan; orang-orang ini idiot atau mereka tidak perlu takut. Kali ini, orang-orang ini milik yang terakhir.

Ketika dia mendekati, seseorang di dekat api gemuruh: Siapa!

(TL & ED: T ^ T, Kai Yang Anda akhirnya akan membuat beberapa teman)

Pada saat itu, Kai Yang merasakan otot-ototnya menegang dan tulang punggungnya menggigil. Kedua orang di dekat api itu waspada. Yang satu tinggi dan yang lainnya pendek.

Seseorang memiliki tubuh kekar dan memegang busur dengan panah berlekuk, ia mengarahkan panah ke Kai Yang. Yang lainnya adalah seorang anak laki-laki, berusia sekitar sebelas tahun dan matanya cerah dan tidak menunjukkan rasa takut. Di tangan bocah ini ada juga busur, dan dia juga telah membengkokkan panah ke belakang, tetapi jauh lebih kecil.

(TL: Mungkin tidak …….

ED: Bagaimana Anda bisa meragukan MC kami, beriman)

Meskipun Kai Yang dihadapkan dengan dua panah, dia tidak punya niat sedikit pun untuk membalas. Berjalan di sekitarnya, dia bertindak seolah-olah ancaman mereka tidak besar.

Bikin santai aja. Saya hanya memasuki gunung untuk mengumpulkan herbal. ” Kai Yang cepat berkata.

Setelah mereka mendengar ini, kedua orang itu saling memandang. Burly (aku benar-benar ingin mengatakan buff) perlahan-lahan menurunkan busur dan panahnya ke bawah. Dia kemudian memberi isyarat agar bocah itu untuk santai dan tertawa: “Saya mengira bahwa api itu telah menarik binatang buas, tetapi itu hanya alarm palsu. ”

Maaf, saya minta maaf. Kata Kai sedikit malu dan tertawa.

Menyentuh dahinya, pria kekar melambai ke arah Kai Yang: Ayo, malam-malam dingin dan bertahan sendirian di sini tidak akan mudah. ”

Ketika dia mendengar ini, Kai Yang berjalan dan duduk di sebelah api. Di sampingnya, pria kekar itu terus memandangi Kai Yang dan tidak bisa tidak merasa kasihan ketika dia melihat tubuh kurus Kai yang kurus.

Sekarang mereka duduk bersama, wajar untuk berbicara satu sama lain. Dari obrolan ini, Kai Yang mengetahui bahwa pasangan ayah dan anak ini tinggal di kaki gunung, dan datang ke sini untuk berburu dan mencari nafkah. Meskipun mereka tidak kaya, itu cukup untuk mempertahankan makanan dan pakaian yang memadai. Bocah itu, meskipun masih muda, adalah seorang veteran yang sedang berburu. Dan bersama ayahnya, mereka datang ke Black Wind Mountains berkali-kali untuk berburu. Dengan demikian pengetahuan mereka tentang gunung jauh lebih besar daripada milik Kai Yang.

Kai Yang juga memberi tahu mereka sedikit tentang dirinya sendiri. Setelah dia memberi tahu mereka bahwa dia adalah murid Menara Langit, pria kekar itu terkejut. Sementara anak kecil itu menjadi lebih tertarik pada Kai Yang dan terus meliriknya dengan mata hitamnya yang mengkilap.

Pria Han itu berkata: “Putraku juga ingin berlatih untuk menjadi seorang praktisi, tetapi bakatnya tidak cukup dan dia ditolak. Jadi dia praktis memuja kalian. ”

Pernyataan ini membuat Kai Yang mengingat tiga tahun terakhir dan pengalamannya. Bukan hanya itu membuatnya sangat dalam, itu juga membuatnya dengan lembut menggosok kepala bocah itu dengan penuh kasih sayang.

Ketika dia hendak mengatakan sesuatu, perut Kai Yang menggerutu keras. Bocah lelaki itu menatap kosong dan tiba-tiba tertawa terbahak-bahak, dari tasnya ia mengeluarkan jatah kering dan memberikannya kepada Yang.

Sekali lagi ini membuatnya sangat tersentuh, tetapi ia tidak menerimanya. Kai Yang memandang pria kekar itu dan dia tersenyum, “Makanlah. Sepertinya Anda tidak makan apa pun hari ini. ”

Kali ini Kai Yang tidak menolak persembahan dan dengan cepat melahap ransum.

Setelah mengobrol lagi ketiganya kemudian tidur di sekitar api unggun. Meskipun Kai Yang tidak berani tidur terlalu banyak, jika ada bahaya mendekati ayah dan anak itu, dia akan bisa bereaksi. Dia juga menganggap ini sebagai balasan atas pemberian jatahnya sebelumnya.

Untungnya malam berlalu dengan damai dan tidak ada yang terjadi.

Ketika pagi tiba, Kai Yang tidak menunggu ayah dan putranya bangun sebelum diam-diam pergi. Tetapi sebelum dia pergi, dia meninggalkan dua bumbu sebagai ucapan terima kasih untuk semalam.

Jika kedua ramuan ini kusut, mereka memiliki efek penyembuhan. Karena mereka terus-menerus di pegunungan, ramuan ini pasti bermanfaat bagi pasangan ayah dan anak.

Dengan volume gas ungu timur meningkat, Kai Yang melatih catatan tubuh temper selama setengah jam. Ketika dia selesai berlatih, Kai Yang menarik napas dalam-dalam dari gas ungu yang menyebabkan meridiannya tiba-tiba bergetar. Perasaan hangat kemudian mulai mengalir di sekujur tubuhnya, dengan energi di meridian-nya berputar tanpa henti

Tubuh kelima tahap marah! Intuisinya benar, dia memang berhasil menembus hari ini. Setelah berlatih selama setengah jam, dia benar-benar berhasil mencapai tahap selanjutnya!

Kai Yang sangat bahagia, dan merasa semakin bersyukur terhadap kerangka emas di tubuhnya.

Meskipun belum lama sejak dia mendapatkan kerangka emas yang sombong, dia telah menembus dua kali berkat itu dan catatan tubuh yang mudah marah. Kecepatan ini tidak tertandingi. Dan ini dilakukan di bawah sejumlah pembatasan. Jika dia bisa berlatih sepanjang waktu, kecepatan apa yang akan dia raih?

Pikiran ini membuat Kai Yang agak terdiam. Meski bagaimanapun, tubuh yang marah hanyalah fondasi untuk menjadi seorang pejuang sejati. Melatih tahap-tahap awal lebih mudah, semakin tinggi bidangnya, semakin besar kesulitan untuk melatihnya.

Setelah istirahat sebentar, Kai Yang terus mencari tanaman obat.

Hari ini dia mendapatkan lagi panen yang cukup. Dia telah mengumpulkan lebih dari selusin rempah-rempah dan menangkap seekor kelinci yang gemuk, memecahkan masalah makanannya.

Ini sudah hari ketiga perjalanan gunungnya dan dia telah mencapai ujung zona aman sepuluh mil. Lebih jauh dan Kai Yang tidak berani masuk ke dalam, karena dengan kekuatannya saat ini, satu-satunya pilihan adalah menjadi makanan bagi binatang buas di dalamnya.

Meski tidak terlalu dalam, panennya masih cukup bagus. Dia telah mengumpulkan lebih dari dua puluh jenis herbal yang berbeda, dan menghitung dua hari sebelumnya dia memiliki empat puluh jenis yang berbeda membuat perjalanannya di sini sangat bermanfaat. Sayangnya dua ramuan utama yang dia butuhkan jumlahnya sangat kecil.

Untuk menemukan empat puluh jenis herbal dalam tiga hari bukanlah panen kecil. Bahkan jika mereka semua kelas biasa, herbal peringkat rendah, dia masih bisa menukar mereka dengan jumlah poin kontribusi yang adil. Tapi ini sangat mengurangi waktu pelatihannya, melakukan lebih banyak ruginya daripada kebaikan.

Bab 16 – Tubuh Tempered Tahap ke-5. .

Penemuan bahwa ia berada di dekat sebuah terobosan membuat Kai Yang gembira. Untuk itu butuh tiga tahun baginya untuk sampai ke tubuh tahap ketiga yang pemarah. Tetapi pada hari kedua mendapatkan buku ini, dia telah menerobos dan sekarang sekali lagi dia akan menerobos lagi. Kecepatan latihan ini juga membuat Kai Yang agak takut

Mempraktikkan catatan tubuh yang marah menghabiskan banyak stamina. Jadi Kai Yang beristirahat setelahnya dan perlahan-lahan mendapatkan kembali staminanya. Setelah mendapatkan kembali staminanya, ia memakan sisa makanan dan terus mencari herbal

Kemarin dia melakukan perjalanan ke semua tempat dari ingatannya yang berpotensi menumbuhkan ramuan yang dibutuhkan. Hari ini dia harus mengandalkan keberuntungan. Untungnya, nilai ramuan ini tidak tinggi, sehingga peluang untuk menemukan mereka hari ini masih tinggi

(TL: Percayalah padaku Kai Yang, keberuntungan adalah satu-satunya hal yang tidak perlu kamu khawatirkan.).

Setelah seharian mencari, Kai Yang telah menemukan total tujuh puluh delapan ramuan herbal dan dua Bunga Roh Berdaun Tiga Chaos. Kali ini dia akhirnya menemukan ramuan yang dia butuhkan untuk mengaktifkan pembakar dupa, tetapi jumlah yang dia miliki masih kurang

Waktu berlalu, dan kegelapan segera datang. Kai Yang masih terjaga, bukan karena dia tidak lelah tetapi dia terlalu lapar untuk tertidur

((* 〇 □ 〇) ……! & (O.O)).

Awalnya dia berencana untuk berburu beberapa permainan liar, tetapi belum pernah melihat seekor kelinci pun. Sayangnya dia hanya bisa menemukan beberapa buah beri seukuran kuku yang sangat asam. Ketika dia selesai memakannya, itu hanya membuatnya merasa lebih lapar

Ah! Jika saya tahu ini akan terjadi, saya akan membawa lebih banyak bola nasi! Kai Yang bertobat. Tidak ada toko di daerah-daerah terpencil ini, di mana dia akan menemukan makanan? . .

Rasa lapar ini sangat memalukan. Kai Yang kemudian melihat di kejauhan, sedikit api. Seketika energinya kembali, mengangkat dirinya, dia berjalan ke arahnya

Mereka berani menyalakan api di hutan; orang-orang ini idiot atau mereka tidak perlu takut. Kali ini, orang-orang ini milik yang terakhir

Ketika dia mendekat, seseorang di dekat api gemuruh: Siapa!.

(TL & ED: T ^ T, Kai Yang Anda akhirnya akan membuat beberapa teman).

Pada saat itu, Kai Yang merasakan otot-ototnya menegang dan tulang punggungnya menggigil. Kedua orang di dekat api itu waspada. Yang satu tinggi dan yang lainnya pendek

Seseorang memiliki tubuh kekar dan memegang busur dengan panah berlekuk, ia mengarahkan panah ke Kai Yang. Yang lainnya adalah seorang anak laki-laki, berusia sekitar sebelas tahun dan matanya cerah dan tidak menunjukkan rasa takut. Di tangan bocah ini ada juga busur, dan dia juga telah membengkokkan panah ke belakang, tetapi jauh lebih kecil

(TL: Mungkin tidak …….

ED: Bagaimana Anda bisa meragukan MC kami, berimanlah).

Meskipun Kai Yang dihadapkan dengan dua panah, dia tidak punya niat sedikit pun untuk membalas. Berjalan di sekitarnya, dia bertindak seolah-olah ancaman mereka tidak besar. .

Bikin santai aja. Saya hanya memasuki gunung untuk mengumpulkan herbal. ” Kai Yang cepat berkata

Setelah mereka mendengar ini, kedua orang itu saling memandang. Burly (aku benar-benar ingin mengatakan buff) perlahan-lahan menurunkan busur dan panahnya ke bawah. Dia kemudian memberi isyarat agar bocah itu untuk santai dan tertawa: “Saya mengira bahwa api itu telah menarik binatang buas, tetapi itu hanya alarm palsu. ”

Maaf, saya minta maaf. Kata Kai sedikit malu dan tertawa

Menyentuh dahinya, pria kekar melambai ke arah Kai Yang: Ayo, malam-malam dingin dan bertahan sendirian di sini tidak akan mudah. ”

Ketika dia mendengar ini, Kai Yang berjalan dan duduk di sebelah api. Di sampingnya, pria kekar itu terus memandangi Kai Yang dan tidak bisa tidak merasa kasihan ketika dia melihat tubuh kurus Kai yang kurus.

Sekarang mereka duduk bersama, wajar untuk berbicara satu sama lain. Dari obrolan ini, Kai Yang mengetahui bahwa pasangan ayah dan anak ini tinggal di kaki gunung, dan datang ke sini untuk berburu dan mencari nafkah. Meskipun mereka tidak kaya, itu cukup untuk mempertahankan makanan dan pakaian yang memadai. Bocah itu, meskipun masih muda, adalah seorang veteran yang sedang berburu. Dan bersama ayahnya, mereka datang ke Black Wind Mountains berkali-kali untuk berburu. Dengan demikian pengetahuan mereka tentang gunung jauh lebih besar daripada milik Kai Yang

Kai Yang juga memberi tahu mereka sedikit tentang dirinya sendiri. Setelah dia memberi tahu mereka bahwa dia adalah murid Menara Langit, pria kekar itu terkejut. Sementara anak kecil itu menjadi lebih tertarik pada Kai Yang dan terus meliriknya dengan mata hitamnya yang mengkilap

Pria Han itu berkata: “Putraku juga ingin berlatih untuk menjadi seorang praktisi, tetapi bakatnya tidak cukup dan dia ditolak. Jadi dia praktis memuja kalian. ”

Pernyataan ini membuat Kai Yang mengingat tiga tahun terakhir dan pengalamannya. Bukan hanya itu membuatnya sangat dalam, itu juga membuatnya dengan lembut menggosok kepala bocah itu dengan penuh kasih sayang

Ketika dia hendak mengatakan sesuatu, perut Kai Yang menggerutu keras. Bocah lelaki itu menatap kosong dan tiba-tiba tertawa terbahak-bahak, dari tasnya ia mengeluarkan jatah kering dan memberikannya kepada Yang

Sekali lagi ini membuatnya sangat tersentuh, tetapi ia tidak menerimanya. Kai Yang memandang pria kekar itu dan dia tersenyum, “Makanlah. Sepertinya Anda tidak makan apa pun hari ini. ”

Kali ini Kai Yang tidak menolak persembahan dan dengan cepat melahap ransum

Setelah mengobrol lagi ketiganya kemudian tidur di sekitar api unggun. Meskipun Kai Yang tidak berani tidur terlalu banyak, jika ada bahaya mendekati ayah dan anak itu, dia akan bisa bereaksi. Dia juga menganggap ini sebagai balasan atas pemberian jatahnya sebelumnya

Untungnya malam berlalu dengan damai dan tidak ada yang terjadi

Ketika pagi tiba, Kai Yang tidak menunggu ayah dan putranya bangun sebelum diam-diam pergi. Tetapi sebelum dia pergi, dia meninggalkan dua bumbu sebagai ucapan terima kasih untuk semalam

Jika kedua ramuan ini kusut, mereka memiliki efek penyembuhan. Karena mereka terus-menerus di pegunungan, ramuan ini pasti bermanfaat bagi pasangan ayah dan anak

Dengan volume gas ungu timur meningkat, Kai Yang melatih catatan tubuh temper selama setengah jam. Ketika dia selesai berlatih, Kai Yang menarik napas dalam-dalam dari gas ungu yang menyebabkan meridiannya tiba-tiba bergetar. Perasaan hangat kemudian mulai mengalir di sekujur tubuhnya, dengan energi di meridian-nya berputar tanpa henti.

Tubuh kelima tahap marah! Intuisinya benar, dia memang berhasil menembus hari ini. Setelah berlatih selama setengah jam dia benar-benar berhasil menembus ke tahap selanjutnya !.

Kai Yang sangat bahagia, dan merasa semakin bersyukur terhadap kerangka emas di tubuhnya

Meskipun belum lama sejak dia mendapatkan kerangka emas yang sombong, dia telah menembus dua kali berkat itu dan catatan tubuh yang mudah marah. Kecepatan ini tidak tertandingi. Dan ini dilakukan di bawah sejumlah pembatasan. Jika dia bisa berlatih sepanjang waktu, kecepatan apa yang akan dia raih?

Pikiran ini membuat Kai Yang agak terdiam. Meski bagaimanapun, tubuh yang marah hanyalah fondasi untuk menjadi seorang pejuang sejati. Melatih tahap-tahap awal lebih mudah, semakin tinggi bidangnya, semakin besar kesulitan untuk melatihnya

Setelah istirahat sebentar, Kai Yang terus mencari tanaman obat

Hari ini dia mendapatkan lagi panen yang cukup. Dia telah mengumpulkan lebih dari selusin rempah-rempah dan menangkap seekor kelinci yang gemuk, memecahkan masalah makanannya

Ini sudah hari ketiga perjalanan gunungnya dan dia telah mencapai ujung zona aman sepuluh mil. Lebih jauh dan Kai Yang tidak berani masuk ke dalam, karena dengan kekuatannya saat ini, satu-satunya pilihan adalah menjadi makanan bagi binatang buas di dalamnya.

Meski tidak terlalu dalam, panennya masih cukup bagus. Dia telah mengumpulkan lebih dari dua puluh jenis herbal yang berbeda, dan menghitung dua hari sebelumnya dia memiliki empat puluh jenis yang berbeda membuat perjalanannya di sini sangat bermanfaat. Sayangnya dua ramuan utama yang dia butuhkan jumlahnya sangat kecil

Untuk menemukan empat puluh jenis herbal dalam tiga hari bukanlah panen kecil. Bahkan jika mereka semua kelas biasa, herbal peringkat rendah, dia masih bisa menukar mereka dengan jumlah poin kontribusi yang adil. Tapi ini sangat mengurangi waktu pelatihannya, melakukan lebih banyak ruginya daripada kebaikan

Tags: baca novel Novel Martial Peak Chapter 16 bahasa Indonesia, novel Novel Martial Peak Chapter 16, baca Novel Martial Peak Chapter 16 online, Novel Martial Peak Chapter 16 chapter, Novel Martial Peak Chapter 16 high quality, Novel Martial Peak Chapter 16 light novel, ,

Komentar

Chapter 16
Content Warning
Peringatan, series berjudul "Novel Martial Peak Chapter 16" di dalamnya mungkin terdapat konten kekerasan, berdarah, atau Dewasa yang tidak sesuai dengan pembaca di bawah umur.
Enter
Exit